Laporan Kegiatan Observasi Sekolah II

Posted: Desember 5, 2014 in Info Pendidikan
Tag:, , , , , , , , , ,

LAPORAN KEGIATAN OBSERVASI SEKOLAH II

DI SEKOLAH DASAR 2 KADIPIRO

KADIPIRO, NGESTIHARJO, KASIHAN, BANTUL, YOGYAKARTA

Dosen Pembimbing: Deri Anggraini, M.Pd.

 

 

 upy-color

 

Disusun oleh

Ridho Saputra 11144600019

Bangun Setio Laksono 11144600020

Himawan Agus Candra 11144600021

Ismiyana Sulasih 11144600022

Monica Hermawati 11144600023

Trimawan 11144600024

 

 

 

 

 

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS PGRI YOGYAKARTA

2014



KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan penyusunan laporan observasi di Sekolah Dasar 2 Kadipiro dengan lancar guna memenuhi sebagian persyaratan untuk mengikuti PPL I dan PPL II.

Dalam menyelesaikan laporan ini, penyusun tidak lepas dari bantuan dan dukungan dari beberapa pihak. Oleh karena itu, penyusun mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak berikut.

  1. Ketua Program Studi PGSD, Dhiniaty Gularso, S.Si. M.Pd., yang telah memberikan izin untuk melakukan Observasi Sekolah II.
  2. Kepala SD 2 Kadipiro, Sumarman S.Pd., yang telah memberikan izin untuk melakukan Observasi Sekolah II.
  3. Dosen Pembimbing Evaluasi Hasil Belajar, Sunarti, M.Pd., yang telah memberikan bimbingan untuk menyelesaikan laporan ini.
  4. Dosen Pembimbing Perencanaan Pembelajaran, Deri Anggraini, M.Pd., yang memberi pengarahan dalam penulisan laporan Observasi Sekolah II.
  5. Bapak/Ibu guru serta keluarga besar SD 2 kadipiro yang telah memberikan pengalaman serta waktunya.
  6. Teman-teman kelas A1-11 yang telah bersama-sama dalam suka dan duka selama observasi.

Penyusun menyadari bahwa laporan ini belum sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran sangat diharapkan demi perbaikan dan peningkatan kualitas laporan ini. Semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua.

Yogyakarta,  11 Januari 2014

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL …………………………………………………………………………………  i

HALAMAN PENGESAHAN ……………………………………………………………………. ii

KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………………… iii

DAFTAR ISI …………………………………………………………………………………………… iv

DAFTAR TABEL ……………………………………………………………………………………. vi

DAFTAR LAMPIRAN ……………………………………………………………………………. vii

BAB I      PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang ……………………………………………………………………… 1
  2. Tujuan Observasi …………………………………………………………………… 2
  3. Manfaat Observasi ………………………………………………………………… 3

BAB II    HASIL OBSERVASI

  1. Perencanaan Pembelajaran ……………………………………………………… 5
  2. Perencanaan Pembelajaran Tematik………………………………. ……. 5
  3. Pengembangan Silabus………………………………………….. ……. 5
  4. Pengembangan RPP………………………………………………. ……. 6
  5. Pengembangan Bahan Ajar…………………………………….. ……. 8
  6. Pengembangan Penilaian……………………………………….. ……. 9
  7. Perencanaan Pembelajaran PKn……………………………………. ….. 10
  8. Pengembangan Silabus………………………………………….. ….. 10
  9. Pengembangan RPP………………………………………………. ` 12
  10. Pengembangan Bahan Ajar…………………………………….. ….. 13
  11. Pengembangan Penilaian……………………………………….. ….. 15
  12. Perencanaan Pembelajaran Matematika…………………………. ….. 16
  13. Pengembangan Silabus………………………………………….. ….. 16
  14. Pengembangan RPP………………………………………………. ….. 17
  15. Pengembangan Bahan Ajar…………………………………….. ….. 18
  16. Pengembangan Penilaian……………………………………….. ….. 19
  17. Perencanaan Pembelajaran Bahasa Indonesia…………………. ….. 21
  18. Pengembangan Silabus………………………………………….. ….. 21
  19. Pengembangan RPP………………………………………………. ….. 22
  20. Pengembangan Bahan Ajar…………………………………….. ….. 24
  21. Pengembangan Penilaian……………………………………….. ….. 25
  22. Perencanaan Pembelajaran IPA……………………………………. ….. 27
  23. Pengembangan Silabus………………………………………….. ….. 27
  24. Pengembangan RPP………………………………………………. ….. 28
  25. Pengembangan Bahan Ajar…………………………………….. ….. 29
  26. Pengembangan Penilaian……………………………………….. ….. 30
  27. Perencanaan Pembelajaran IPS…………………………………….. ….. 32
  28. Pengembangan Silabus………………………………………….. ….. 32
  29. Pengembangan RPP………………………………………………. ….. 33
  30. Pengembangan Bahan Ajar…………………………………….. ….. 35
  31. Pengembangan Penilaian……………………………………….. ….. 36
  32. Administrasi Sekolah………………………………………………………… ….. 38
  33. Administrasi Kesiswaan……………………………………………….. ….. 38
  34. Administrasi Sarana dan Prasarana………………………………… ….. 39
  35. Administrasi Personal…………………………………………………… ….. 40
  36. Administrasi Keuangan………………………………………………… ….. 40
  37. Administrasi Kurikulum……………………………………………….. ….. 41
  38. Administrasi Humas…………………………………………………….. ….. 41

BAB III   PEMBAHASAN OBSERVASI

  1. Perencanaan Pembelajaran………………………………………………… ….. 42
  2. Administrasi Sekolah…………………………………………………………… 62
  3. Evaluasi Hasil Belajar……………………………………………………………. 66

BAB IV   KESIMPULAN DAN SARAN

  1. Kesimpulan …………………………………………………………………………. 79
  2. Saran ………………………………………………………………………………….. 79

BAB V     LAMPIRAN

  1. Lembar Pengesahan………………………………………………………………. 82
  2. Iteman Data…………………………………………………………………………. 83
  3. Iteman Hasil………………………………………………………………………… 84
  4. Iteman Skor…………………………………………………………………………. 91
  5. Foto Kegiatan…………………………………………………………………………..

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1 Hasil Observasi Pengembangan Silabus Tematik di Kelas III ……………. 5
Tabel 2 Hasil Observasi Pengembangan RPP Tematik di Kelas III  ………………. 6
Tabel 3 Hasil Observasi Pengembangan Bahan Ajar Tematik di Kelas III ……… 8
Tabel 4 Hasil Observasi Pengembangan Penilaian Tematik di Kelas III …………. 9
Tabel 5 Hasil Observasi Pengembangan Silabus PKn di Kelas IV …………………. 10
Tabel 6 Hasil Observasi Pengembangan RPP PKn  di Kelas IV ……………………. 12
Tabel 7 Hasil Observasi Pengembangan Bahan Ajar PKn di Kelas IV …………… 13
Tabel 8 Hasil Observasi Pengembangan Penilaian PKn di Kelas IV ………………. 15
Tabel 9 Hasil Observasi Pengembangan Silabus Matematika di Kelas IV ………. 16
Tabel 10 Hasil Observasi Pengembangan RPP Matematika di Kelas IV ………….. 17
Tabel 11 Hasil Observasi Pengembangan Bahan Ajar Matematika di Kelas IV…. 18
Tabel 12 Hasil Observasi Pengembangan Penilaian Matematika di Kelas IV…….. 19
Tabel 13 Hasil Observasi Pengembangan Silabus BI di Kelas IV…………………….. 21
Tabel 14 Hasil Observasi Pengembangan RPP BI di Kelas IV…………………………. 22
Tabel 15 Hasil Observasi Pengembangan Bahan Ajar BI di Kelas IV………………. 24
Tabel 16 Hasil Observasi Pengembangan Penilaian BI di Kelas IV………………….. 25
Tabel 17 Hasil Observasi Pengembangan Silabus IPA  di Kelas IV…………………. 27
Tabel 18 Hasil Observasi Pengembangan RPP IPA di Kelas IV………………………. 28
Tabel 19 Hasil Observasi Pengembangan Bahan Ajar IPA di Kelas IV ……………. 29
Tabel 20 Hasil Observasi Pengembangan Penilaian IPA di Kelas IV ………………. 30
Tabel 21 Hasil Observasi Pengembangan Silabus IPS di Kelas IV…………………… 32
Tabel 22 Hasil Observasi Pengembangan RPP IPS di Kelas IV……………………….. 33
Tabel 23 Hasil Observasi Pengembangan Bahan Ajar IPS di Kelas IV……………… 35
Tabel 24 Hasil Observasi Pengembangan Penilaian IPS di Kelas IV………………… 36
Tabel 25 Hasil Observasi Pengembangan Administrasi Sekolah………………………. 38

DAFTAR LAMPIRAN

 

HALAMAN PENGESAHAN
SURAT IZIN OBSERVASI
DATA ITEMAN
HASIL ITEMAN
SKOR ITEMAN
FOTO KEGIATAN

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. Latar Belakang

Pendidikan di Indonesia selalu mengikuti lajur perkembangan pendidikan yang mana pendidikan semakin hari semakin berkembang, tentu saja menuju proses pendewasaan pendidikan itu sendiri. Era global menuntut sistem pendidikan turut berubah sesuai dengan karakteristik dan citra pendidikan Indonesia, yang sangat jelas terlihat tertinggal jauh dengan negara lain. Ketertinggalan ini bersangkutan dengan sumber daya manusia (SDM) dan sistem pendidikan yang selalu berubah. Perubahan dalam pendidikan ini bersangkutan dengan kurikulum yang turut berubah sehingga harus menambah pemahaman lebih bagi guru. Mahasiswa mampu mengikuti alur pendidikan supaya lebih mengenal dunia yang akan digelutinya ketika menjadi seorang guru, yang berpengaruh pada perubahan generasi yang berdedikasi tinggi. Maka, pihak terkait mengupayakan untuk membangun dunia pendidikan yang lebih baik yang bertujuan untuk menghasilkan generasi penerus bangsa yang  berkualitas mampu bersaing dengan negara lain dan meningkatkan mutu pendidikan.

Sebagai calon guru Sekolah Dasar (SD) sebelum praktik mengajar di SD, maka calon guru SD atau mahasiswa PGSD harus melaksanakan kegiatan observasi sekolah. Observasi sekolah harus dilakukan karena itu sangat penting. Pada kegiatan observasi I yang utama diamati adalah cara mengajar guru dan peserta didik. Dengan melakukan pengamatan dan memperhatikan cara guru mengajar, maka itu dapat memberikan gambaran pada mahasiswa tentang cara mengajar yang baik. Selain itu, dengan adanya observasi sekolah mahasiswa dapat belajar untuk beradaptasi di lingkungan sekolah dasar. Mahasiswa menjadi lebih dekat dengan anak-anak sehingga dapat mengetahui karakter masing-masing anak. Rasa kasih sayang terhadap anak-anak dapat ditumbuhkan disini. Mahasiswa juga dapat membentuk karakter seorang guru dalam observasi ini. Sikap saling menghormati juga dapat dikembangkan karena mahasiswa berlatih untuk dapat menghormati semua orang.

Pada kegiatan observasi II yang utama diamati adalah administrasi pembelajaran dan administrasi sekolah. Mahasiswa perlu melakukan observasi sekolah karena itu sangat penting. Administrasi sekolah yang diamati meliputi pengembangan silabus, rencana pelaksanaan pembelajaran, bahan ajar dan penilaian. Admisistrasi tersebut harus dimiliki oleh setiap guru kelas di sekolah dasar, mahasiswa calon guru sekolah dasar perlu memahami pembuatan silabus, RPP, bahan ajar, dan penilaian. Administrasi tersebut harus disiapkan sebelum guru mengajar. Sebagai calon guru SD, maka kita dituntut  memiliki kemampuan yang memadai. Selain kemampuan mengajar, guru juga harus memiliki kemampuan yang lain meliputi pengelolaan administrasi kelas yang terdiri dari perencanaan dalam kegiatan pembelajaran dan juga pelaksanaan penilaian hasil belajar siswa. Salah satu langkah yang dapat ditempuh sebagai upaya persiapan diantaranya dengan mengikuti mata kuliah Perencanaan Pembelajaran dan Evaluasi Hasil Belajar. Selain itu, mahasiswa juga melakukan kegiatan Observasi Sekolah II untuk mengetahui pelaksanaan administrasi di sekolah sebagai bekal untuk menjadi seorang guru yang berkompetensi.

  1. Tujuan Observasi

Tujuan dari diselenggarakannya kegiatan Observasi Sekolah II ini adalah memberikan wawasan kepada mahasiswa tentang hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan pembelajaran di SD dalam pengembangan tes dalam observasi evaluasi pembelajaran adalah untuk mengetahui tingkat kemampuan siswa terhadap materi pelajaran yang telah disampaikan oleh guru. Selain itu, juga berguna untuk melatih mahasiswa agar dapat menyusun soal evaluasi yang berbobot dan dapat mengukur kemampuan siswa.

Adapun tujuan Observasi Perencanaan Pembelajaran adalah untuk mengetahui bagaimana guru mengembangkan silabus, RPP, bahan ajar, dan pengembangan penilaian. Apabila mahasiswa mengetahui hal tersebut langsung kepada guru kelas, pengetahuan mahasiswa terhadap perencanaan pembelajaran tidak sebatas teori saja, sehingga mahasiswa sebagai calon pendidikan mendapat pengetahuan yang luas. Kegiatan Observasi Sekolah II memberikan bekal sebagai calon guru SD dalam menghadapi dunia kerjanya kelak agar mempunyai kompetensi yang memadai sehingga menghasilkan peserta didik yang berkualitas supaya mengetahui berbagai hal berikut.

  1. Mendapat gambaran nyata tentang dunia pendidikan
  2. Mendapatkan wawasan yang luas cara mengajar dan menanganni siswa di dalam kelas
  3. Melihat kinerja guru baik dari cara mendekati siswa, cara berbusana, dan bersikap
  4. Mengetahui proses pembelajaran di kelas dan cara berkomunikasi dengan siswa
  5. Memberikan bekal sebagai calon guru SD dalam menghadapi dunia kerjanya kelak agar mempunyai kompetensi yang memadai sehingga menghasilkan peserta didik yang berkualitas
  1. Manfaat Observasi

Dengan diadakannya kegiatan Observasi Sekolah II maka diharapkan dapat memberikan manfaat berikut.

  1. Bagi Mahasiswa

Mahasiswa/calon pendidik dapat menyusun dan mengembangkan soal evaluasi yang berbobot, berkualitas, dan dapat mengukur kemampuan yang telah dimiliki siswa SD/MI yang sesungguhnya, sehingga nantinya siap untuk menjadi pendidik  serta memangku jabatannya sebagai seorang pendidik di SD/MI. Mahasiswa juga dapat menyusun perencanaan pembelajaran dengan matang dan berkualitas bagi peserta didik serta dapat mengembangkannya seiring perkembangan zaman agar peserta didik tidak tertinggal dengan perkembangan zaman yang semakin maju sehingga menjadi mahasiswa yang berkualitas, yang memiliki kemampuan dalam mempersiapkan diri sebagai calon pendidik yang berkompeten dan mengetahui seluk-beluk dunia kerja seorang pendidik.

  1. Bagi Sekolah

Pihak sekolah merasa lebih dipercayai dengan adanya observasi yang dilakukan di sekolahnya. Sekolah juga dapat mengembangkan perangkat administrasi yang memiliki nilai bobot yang tinggi dan bermutu. Sekolah juga dapat mengetahui kekurangan dan kelebihan administrasi yang telah ada melalui observasi yang dilakukan mahasiswa, maka yang dapat dilakukan adalah menjalin kerja sama antara pihak sekolah dan universitas. Selain itu, guru menjadi terpacu untuk meningkatkan profesionalitasnya.

  1. Bagi Siswa

Dengan adanya kegiatan observasi ini siswa menjadi bersemangat untuk mengikuti pelajaran. Mereka juga dapat meningkatkan semangat belajar karena kemampuan mereka akan diukur oleh seorang mahasiswa sehingga dapat mendapatkan manfaat yaitu meningkatkan kualitas pembelajaran dan memacu prestasi belajar siswa.

  1. Bagi Guru

Pendidik atau guru kelas dapat membuat perangkat administrasi yang lengkap dan soal evaluasi yang lebih bagus lagi yang benar-benar dapat mengukur kemampuan siswa. Selain itu, guru juga dapat membagikan ilmunya kepada mahasiswa agar mahasiswa dapat menyusun perangkat administrasi dan soal evaluasi yang sesuai dengan standar nasional dan berbobot, sehingga mahasiswa siap untuk menjadi guru yang professional dan berwawasan tinggi dan dapat meningkatkan prestasi peserta didik maupun bagi sekolah. Dengan observasi ini, guru juga dapat mengetahui kekurangan dalam mengembangkan silabus, RPP, bahan ajar, dan penilaian yang dibuat selama ini.

BAB II

HASIL OBSERVASI

 

  1. Perencanaan Pembelajaran
  2. Perencanaan Pembelajaran Tematik

Nama  Sekolah                    : SD 2 Kadipiro, Kasihan, Bantul, DIY

Kelas/Semester                    : III/1

Mata Pelajaran                   : Tematik

 

  1. Pengembangan Silabus

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pengembangan Silabus
1.      Ilmiah Materi pembelajaran dan kegiatan pembelajaran benar dan dapat dipertanggungjawabkan. Pengalaman belajar juga benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. Dengan demikian, prinsip ilmiah terpenuhi dalam pengembangan silabus ini.
2.      Relevan Cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan penyajian materi dalam silabus sesuai dengan tingkat perkembangan siswa. Sehingga prinsip relevan terpenuhi dalam pengembangan silabus ini.
3.      Sistematis Komponen-komponen dalam silabus ini saling berhubungan satu dengan yang lain. Selain itu sajian dalam silabus ini jga saling berhubungan. jadi prinsip sistematis terpenuhi dalam pengembangan silabus.
4.      Konsisten Hubungan antara kompetensi dasar, indikator, materi, pengalaman belajar, adalah saling berhubungan. Sehingga dalam pengembangan silabus ini prinsip konsisten sudah terpenuhi.
5.      Memadai Cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian telah disusun secara memadai guna menunjang pencapaian KD dalam kegiatan belajar mengajar.
6.      Aktual dan kontekstual Dalam penyusunan silabus ini sudah memperhatikan perkembangan IPTEK dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata dan peristiwa yang sedang terjadi sehingga prinsip aktual data konstektual dalam silabus sudah terpenuhi.
7.      Fleksibel Keseluruhan komponen silabus sudah bersifat flexybel sesuai dengan keragaman peserta didik, pendidik, dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat.
8.      Menyeluruh Komponen silabus telah mencakup 3 ranah kompetensi yaitu ranah kognitif, afektif dan psikomotor. Sehingga prinsip menyeluruh dapat dikatakan sudah terpenuhi dalam pengembangan silabus ini
B. Komponen-komponen Silabus
1.      Standar Kompetensi Standar Kompetensi yang ada di silabus ini sudah sesuai dengan standar isi yang telah ditentukan.
2.      Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar yang ada di dalam silabus ini sesuai dengan kurikulum yang berlaku, KD memiliki keterkaitan dengan standar kompetensi.
3.      Materi pembelajaran Materi pembelajaran dalam silabus ini sudah sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar.
4.      Kegiatan pembelajaran Kegiatan pembelajaran dalam silabus ini cukup untuk mencapai KD. Kegiatan Belajar sudah berurutan dan sesuai dengan materi, serta rumusan kegiatan pembelajaran mengandung unsur kegiatan siswa.
5.      Indikator Indikator dalam silabus sudah meliputi 3 aspek yaitu kognitif, afektif, dan psikomotor. Indikator sudah dilaksanakan secara bertahap. Indikator sudah digunakan sebagai dasar untuk penyusun penilaian Indikator lebih dari satu dan indikator pertama lebih mudah dari pada indikator kedua
6.      Penilaian 1.  Bentuk penilaian meliputi :

·    Jenis Tagihan  : Tugas Individu

·    Bentuk Instrumen : Laporan dan unjuk kerja; Uraian Objektif

·    Contoh Instrumen : tugas 21 hal 46

2.    Bentuk penilaian sesuai dengan indikator dan sesuai kegiatan pembelajaran

7.      Alokasi waktu Alokasi waktu untuk tema 6 yaitu 2 minggu, waktu disesuaikan dengan banyaknya materi yang akan diberikan dalam kegiatan belajar dan alokasi waktu sudah cukup.
8.      Sumber belajar Sumber belajar dalam silabus ini yaitu buku Tematik kelas 2 dan pengembangan dari guru. Sumber belajar sudah memenuhi prinsip aktual dan konstektual.
CPengembangan Silabus Berkelanjutan

Ø  Adanya tindak lanjut penyusunan RPP

Ø  Terdapat evaluasi silabus setiap tahun

 

  1. Pengembangan RPP

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Perumusan Tujuan Pembelajaran
Kejelasan rumusan Rumusan tujuan pembelajaran sudah jelas dan sesuai dengan SK dan KD.
Kelengkapan cakupan rumusan Rumusan tujuan belum lengkap karena tidak ada rumusan Degree yaitu seharusnya mencakup rumusan A, B, C, D.
Kesesuaian dengan kompetensi dasar Sudah sesuai dengan Kompetensi Dasar yang ada
B. Pemilihan dan Pengorganisasian Materi Ajar
Kesesuaian dengan tujuan pembelajaran Materi ajar sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran karena materi ajar sudah tercantum dalam RPP.
Kesesuaian dengan karakter peserta didik Materi ajar sudah sesuai dengan karakter peserta didik yaitu kelas II semester I
Keruntutan dan sistematika materi Sudah runtut dan sistematis karena dimulai dari materi yang mudah ke yang sukar.
Kesesuaian materi dengan alokasi waktu Alokasi waktu yang ditentukan sudah sesuai dengan banyaknya materi yang akan dipelajari dalam pembelajaran
c. Pemilihan Sumber Belajar/Media Pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Sesuai karena menggunakan Buku Tematik kelas II dan media ini mendukung tujuan pembelajaran dan dapat dipertanggungjawabkan.
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan materi pembelajaran Sesuai karena media yang digunakan menunjang/ memperkuat materi pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Sumber belajar/media pembelajaran yang digunakan sesuai dengan karakteristik peserta didik, sehingga menarik siswa untuk mengikuti pembelajaran
D. Skenario/Kegiatan Pembelajaran
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran yang digunakan sesuai dengan materi pembelajaran dalam RPP.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan karakter eserta didik yaitu kelas II.
Kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu Langkah-langkah tahapan pembelajaran sudah lengkap karena ada kegiatan awal, inti, dan akhir dan disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia.
E. Penilaian Hasil Belajar
Kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran Tekhnik penilaian sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran
Kejelasan prosedur penilaian Prosedur penilaian sudah jelas dan baik, sesuai dengan teknik dan bentuk penilaianya
Kelengkapan instrumen Kelengkapan instrumen kurang, karena hanya terdapat soal sedangkan tidak ada kunci jawaban dan kisi-kisi soal.
  1. Bahan Ajar

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Ketersediaan Bahan Ajar
Penentuan sumber belajar (lingkungan, benda, orang, bahan ajar, buku, peristiwa) Sumber belajar yang digunakan adalah buku tematik kelas II, linkungan, matahari, dan lain-lain.
Bahan ajar yang tersedia (cetak,audio,audiovisual, atau multimedia) Bahan ajar yang tersedia adalah gambar dan tulisan.
Cakupan bahan ajar (petunjuk belajar, kompetensi yang akan dicapai,materi, informasi pendukung, latihan, petunjuk kerja, evaluasi,balikan terhadap hasil evaluasi) Cakupan bahan ajar sudah cukup lengkap.
Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran Bahan ajar yang digunakan adalah  buku tematik dengan tujuan siswa dapat mengetahui isi buku tersebut.
Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan siswa kelas II.
Bahan ajar bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa Bahan ajar bermanfaat bagi pengembangan siswa SD
Bahan ajar menarik dan merangsang aktivitas siswa Bahan ajar cukup menarik dan merangsang siswa untuk lebih aktif, siswa juga tertarik mengikuti pembelajaran.
Bahan ajar disusun secara sistematis,bertahap, dan berjenjang Bahan ajar sudah disusun secara sistematis, bertahap dan berjenjang.
Bahan ajar yang disampaikan kepada siswa lengkap Bahan ajar yang disampaikan pada siswa sudah lengkap karena menggunakan media tepat dan menarik.
B. Pengembangan Bahan Ajar
Pengembangan bahan ajar yang dilakukan oleh guru Guru belum mengembangkan bahan ajar dan masih menggunakan buku tematik.
Tahapan pengembangan bahan ajar yang telah dilakukan (analisis kebutuhan, penyusunan peta kebutuhan, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan pendayagunaan. Tahapan ini belum dilakukan.
Penerapan prinsip pengembangan bahan ajar. Prinsip pengembangan bahan ajar belum diterapkan.
  1. Pengembangan Penilaian

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran
Kriteria keberhasilan belajar  mengajar Menentukan KKM dengan melihat tingkat kesukaran KD.
Pelaksanaan pembelajaran pengayaan Pelaksanaan pembelajaran pengayaan dilaksanakan setelah ulangan harian.
Pelaksanaan pembelajaran  remedial Pelaksanaan pembelajaran remidial apabila setelah diadakan ulangan harian masih banyak peserta didik yang nilainya kurang.
Orientasi penilaian guru(proses produk, atau proses dan produk) Orientasi penilaian guru meliputi proses dan produk.
Penilaian aspek kognitif peserta didik Ada penilaian kognitif dimana bentuknya berupa laporan dan unujuk kerja.
Penilaian aspek psikomotor peserta didik Ada penilaian psikomotor yang berbentuk praktek yang terlampir dalam RPP.
Penilaian aspek afektif peserta didik Penilaian aspek afektif terlampir dalam RPP. Tidak dilengkapi cara penilaian
Pemberian reward dan punishment Guru memberikan reward dan punishment kepada siswa.
Bentuk reward dan punishment Reward berupa tepuk tangan dan penghargaan (pemberian bintang), sedangkan Punishment berupa penambahan tugas.
Kelengkapan instrumen penilaian (kisi-kisi, soal, analisis soal, analisis hasil) Tidak terdapat kisi-kisi dan tidak terdapat analisis.
B. Bentuk-bentuk Evaluasi Pembelajaran
Ulangan harian Ulangan harian dilaksanakan setelah sebuah KD selesai di ajarkan.
Kuis Kuis dilaksanakan pada saat pelajaran berlangsung.
Penugasan Penugasan dilakukan dalam bentuk LKS.
Pekerjaan rumah Pekerjaan Rumah (PR) diberikan oleh guru setiap hari setelah selesai pelajaran.
Bentuk evaluasi pembelajaran lain Bentuk evaluasi lain tidak dilakukan.

 

  1. Perencanaan Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan

 

Nama  Sekolah                    :SD 2 Kadipiro, Kasihan, Bantul, DIY

Kelas/Semester                    :IV/1

Pelajaran                             :Pendidikan Kewarganegaraan

 

  1. Pengembangan Silabus

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pengembangan Silabus
Ilmiah Keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. Contohnya sumber belajar yang digunakan buku pegangan siswa, peta desa/kelurahan, batas-batas wilayah, peta kecamatan.
Relevan Silabus relevan, dapat dilihat dalam silabus kegiatan pembelajaran berurutan contohnya: kunjungan kekantor desa kelurahan dan kecamatan, setelah itu siswa harus membuat organigram susunan desa/kelurahan dan kecamatan. Jadi ada hubungan satu dengan yang lain.
Sistematis Komponen-komponen silabus saling berhubungan secara fungsional dalam mencapai kompetensi. Karena sudah saling berkaitan antara SK, KD, materi, kegiatan pembelajaran, indikator, perkembangan karakter bangsa, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar.
Konsisten Ada hubungan yang konsisten dari keseluruhan komponen silabus saling berkaitan satu sama lain seperti pokok bahasan yang ada misalnya: NKRI semuanya membicarakan sesuai dengan KD dan SK.
Memadai Cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian cukup untukmenunjang pembelajaran karena alokasi waktu 20 jam pembelajaran justru waktu terbuang sia-sia. Bisa di ambil alternatif 10 jam.
Aktual dan kontekstual Cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian memperhatikan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang terjadi sudah sesuai.
Fleksibel Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi keragaman peserta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat, sudah sesuai dan saling berkaitan.
Menyeluruh Komponen silabus mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, dan psikomotor), dapat dilihat dari indikator yang dipaparkan walau tidak dituliskan secara nyata dengan tulisan “kognitif”.
B. Komponen-komponen Silabus
Standar kompetensi Standar kompetensi yang ditentukan sesuai dengan komponen-komponen lain dalam silabus sehingga sudah terjadi kesinambungan bahan ajar.
Kompetensi dasar Kompetensi dasar yang dipilih sudah berhubungan dengan SK, dan menjadi dasar dari pengembangan materi, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar.
Materi pembelajaran Materi pembelajaran sesuai dengan SK yang diambildan KD yang digunakan karena dalam SK harus memahami sistem pemerintah kabupaten, kota, dan provinsi dalam materi pokok yaitu lembaga dan susunan pemerintah kabupaten/kota. Jadi ada kesesuaian.
Kegiatan pembelajaran Kegiatan pembelajaran sudah berkaitan dengan materi pokok yang dipaparkan. Sehingga indikator yang sudah tercantum sangat terkandung dengan kegitan pembelajaran tersebut
Indikator Indikator sudah sangat digunakan dalam perluasan materi dan kegiatan belajar mengajar namun tidak dicantumkan kognitif, psikomotor, dan afektif. Sehingga hanya dengan pengamatan saja tidak terstruktur.
Penilaian Penilaian yang digunakan sudah baik, sesuai dengan proses pembelajaran bahkan lengkap karena terdapat teknik, bentuk, dan instrumen.
Alokasi waktu Alokasi waktu terlalu panjang karena 20 jam untuk pelajaran PKn saja untuk pembahasan 1 SK akan menunda waktu.
Sumber belajar Sumber belajar yang digunakan sudah baik dan sesuai dengan materi, kegiatan pembelajaran bahkan pengembangan karakter bangsa.
  1. Pengembangan Silabus Berkelanjutan

Terdapat pengembangan silabus berkelanjutan dimana kompetensi dasar dilakukan secara berkelanjutan seperti KD 2.1 mengenal lembaga-lembaga dalam susunan pemerintahan kabupaten, kota, dan profinsi. Dilanjutkan dengan KD 2.2 menggambarkan struktur organisasi kabupaten, kota, dan provinsi. Jadi ada kesesuaian dalam pencapaian kompetensi sehingga materi dan kegitan pembelajaran dpat berkelanjutan.

 

  1. Pengembangan RPP

 

No Aspek yang Diamati      Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Perumusan Tujuan Pembelajaran
Kejelasan rumusan Kejelasan rumusan dalam tujuan cukup jelas mudah dipahami dan singkat.
Kelengkapan cakupan rumusan Kelengkapan cakupan rumusan kurang karena tidak mencakup ABCD, dan hanya terdiri dari A dan B saja, sehingga tidak lengkap.
Kesesuaian dengan kompetensi dasar Kesesuaian dengan Kompetensi Dasar sudah sesuai seperti dalam KD 1.1 mengenal lembaga-lembaga dalam susunan pemerintahan desa dan kecamatan. Sesuai dengan tujuan siswa dapat menyebutkan perangkat desa.
B. Pemilihan dan Pengorganisasian Materi Ajar
Kesesuaian dengan Tujuan Pembelajaran Materi ajar dengan tujuan pembelajaran sesuai karena sesuai dengan KD juga materi yang diangkat tentang perangkat-perangkat desa.
Kesesuaian dengan karakter peserta didik Materi sesuai dengan karakter peserta didik karena materi yang dimuat sudah pas/sesuai dengan usia anak kelas IV SD.
Keruntutan dan sistematika materi Sudah sesuai sistematikanya karena dimulai dari yang paling rendah yaitu desa, kelurahan,kecamatan. Jadi, dalam pengenalan materi runtut sesuai dengan sistematika yang benar.
Kesesuaian materi dengan alokasi waktu Materi dengan alokasi waktu sesuai, karena materi cukup banyak maka alokasi waktu 4 x 35 menit (2 x pertemuan)
C. Pemilihan Sumber Belajar/Media Pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Terdapat kesesuaian antara tujuan dengan sumber belajar/media karena tujuan yang ada sesuai dengan materi yang dimuat pada rencana pembelajaran.
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan materi pembelajaran Sudah sesuai antara media dengan materi karena materi yang disajikan dapat menggunakan sumber belajar dari buku paket, orang tua, teman, lingkungan rumah.
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Sudah sesuai antara media dengan karakteristik peserta didik karena terdapat media dari orang tua, teman, dan lingkungan rumah sesuai dengan dunia anak-anak.
D. Skenario/Kegiatan Pembelajaran
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Metode yang digunakan sudah sesuai, antara strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran mulai dari kegiatan awal, inti, dan penutup.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran Sudah sesuai antara metode pembelajaran dan materi pembelajaran seperti pendalaman materi dengan metode pendekatan konseptual.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Sudah sesuai, antara metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik seperti cooperative learning, diskusi, dan penugasan.
Kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu Sudah sesuai, hanya saja dalam setiap proses pembelajaran tidak ada waktu yang spesifik hanya waktu yang ditentukan secara umum yaitu 4 x 35 menit.
E. Penilaian Hasil Belajar
Kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran Teknik penilaian sangat detail karena dari indikator, teknik penilaian yang dilakukan, bentuk instrumen, instrumen soal yang mana ada poin-poin penilaiannya sehingga sesuai dengan tujuannya.
Kejelasan prosedur penilaian Prosedur penilaian sudah jelas seperti penilaian yang di angkat misalnya penilaian lisan, penilaian tulisan, penilaian sikap, perilaku, dan instrumen soal.
Kelengkapan instrument Instrumen hasil belajar lengkap karena sudah mencakup penilaian, produk, dan perfomasi.

 

  1. Pengembangan Bahan Ajar

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Ketersediaan Bahan Ajar
Penentuan sumber belajar (lingkungan, benda, orang, bahan ajar, buku, peristiwa) Bahan ajar yang disajilkan yaitu berupa buku BSE, lingkungan, peristiwa, benda, orang dan gambar, sehingga bahan ajar cukup memadai.
Bahan ajar yang tersedia (cetak, audio, audiovisual, atau multimedia) Bahan ajar yang tersedia berupa cetak BSE.
Cakupan bahan ajar (petunjuk belajar, kompetensi yang akan dicapai, materi, informasi pendukung, latihan, petunjuk kerja, evaluasi, balikan terhadap hasil evaluasi) Petunjuk bahan ajar terdapat dibuku sehingga materi, informasi, petunjuk kerja, evaluasi diberikan oleh guru secara insidental.
Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran karena materi yang diangkat atau diambil berhubungan dengan bahan ajar. Jadi, bahan ajar relevan dengan tujuan.
Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak  Ya, bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak, karena bahasa yang digunakan dalam bahan ajar berupa buku sehingga mudah dipahami.
Bahan ajar bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa Ya, sangat bermanfaat karena siswa akan lebih mengetahui perangkat-perangkat desa, kelurahan, dan kecamatan sehingga ilmu sosial dapat berkembang.
Bahan ajar menarik dan merangsang aktivitas siswa. Bila bahan ajar dilihat dari segi buku yang digunakan bahan bahan ajar tidak menarik dan merangsang aktifitas siswa, tetapi ada kegitan di luar kelas yang menarik.
Bahan ajar disusun secara sistematis, bertahap, dan berjenjang Bahan ajar menyesuaikan urutan pada buku yang disusun sistematis bertahap dan berjenjang.
Bahan ajar yang disampaikan kepada siswa lengkap. Bahan ajar yang disampaikan hanya menggunakan buku dan dilengkapi oleh pengetahuan guru. Jadi, tidak semua secara tertulis. Maka dikatakan lengkap.
B. Pengembangan Bahan Ajar
Pengembangan bahan ajar yang dilakukan oleh guru Pengembangan bahan ajar yang dilakukan dengan berupa cetak atau buku siswa.
Tahapan pengembangan bahan ajar yang telah dilakukan (analisis kebutuhan, penyusunan peta kebutuhan, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan pendayagunaan) Tahap pengembangan sudah dilakukan melalui analisis kebutuhan, penyusunan peta konsep, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan penyalahgunaan disesuaikan dengan kondisi.
Penerapan prinsip pengembangan bahan ajar Penerapan prinsip bahan ajar selalu menggunakan bukusiswa dan banyak kegiatan/pengembangan yang dilakukan secara insidental.

 

  1. Pengembangan Penilaian

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran
Kriteria keberhasilan belajar mengajar Keberhasilan belajar dilihat dari KKM yang dicapai yaitu 75 dan penentuannya disesuaikan dengan tingkatan kesukaran Kompetensi Dasar yang diambil.
Pelaksanaan pembelajaran pengayaan Dilaksanakannya pengayaan dilakukan setelah adanya ulangan harian, MID dan akhir semester selalu diadakan pengayaan.
Pelaksanaan pembelajaran  remedial Remidial dilaksanakan setelah ulangan harian, MID, dan akhir semester apabila tidak memenuhi KKM yang ditentukan.
Orientasi penilaian guru (proses, produk, atau proses dan produk) Penilaian yang dilakukan oleh guru lebih kearah proses dan dilanjutkan kearah produk tetapi yang paling utama proses karena usaha siswa sangat dihargai dengan skor.
Penilaian aspek kognitif peserta didik Penilaian pada aspek kognitif yaitu tertulis dan non tertulis sedangkan bentuknya berupa portofolio, tugas, dan PR.
Penilaian aspek psikomotorik peserta didik Pada aspek psikomotorik peserta didik dinilai pada keterampilan saat mengerjakan tugas terlihat pada rekapitulasi nilai terdapat nilai karya/hasil karya.
Penilaian aspek afektif peserta didik Pada penilaian aspek afektif yaitu berupa sikap yang dilakukan dengan cara pengamatan.
Pemberian reward dan punishment Reward yang diberikan kepada siswa berupa ucapan selamat dan tepuk tangan. Punishment diberikan berupa teguran dan penugasan.
Bentuk reward dan punishment Bentuk reward berupa tepuk tangan dan tanda bintang. Punisment berupa penugasan berkala (berkalilipat)
Kelengkapan instrumen penilaian (kisi-kisi, soal, analisis soal, analisis hasil) Instrumen yang digunakan sebagai dasar penilaian dilakukan secara berthap sesuai perkembangan.
B. Bentuk-bentuk Evaluasi Pembelajaran
Ulangan harian Ulangan harian dilakukan setelah 1 KD teselesaikan yaitu untuk evaluasi.
Kuis Quis dilakukan setiap sebelum memulai KD (Sebelum pembelajaran)
Penugasan Penugasan biasanya dilaksanakan berupa proyek secara kelompok dan tertulis jika individu.
Pekerjaan Rumah Pada setiap akhir pertemuan diberikan PR guna mengingat pelajaran yang di berikan.
Bentuk evaluasi pembelajaran lain Evaluasi yang dilaksanakan dengan lembar soal dan bentuk ringkasan pembelajaran.
  1. Perencanaan Pembelajaran Matematika

Nama  Sekolah                    :SD 2 Kadipiro, Kasihan, Bantul, DIY

Kelas/Semester                    :IV/1

Pelajaran                             : Matematika

 

  1. Pengembangan Silabus
No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pengembangan Silabus
Ilmiah Keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan
Relevan Silabus relevan, cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran, dan urutan penyajian materi sesuai, karena mulai dari indikator pencapaian kompetensi sudah bertahap dari yang sederhana (mengalikan satu bilangan) sampai yang lebih sulit (mengalikan dua bilangan)
Sistematis Komponen silabus saling berhubungan, antara SK, KD, dan indikator saling berhubungan dalam mencapai kompetensi
Konsisten Ada hubungan yang konsisten antara semua aspek, seperti bahasan tentang sifat-sifat operasi hitungan bilangan dalam pemecahan masalah
Memadai Cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar dan sistem peniaian cukup untuk menunjang pencapaian KD, namun alokasi waktu 8 jam pelajaran dirasa kurang memadai karena terlalu singkat
Aktual dan kontekstual Semua aspek dirasa aktual dan kontekstual, karena operasi penilaian dan pembagian sejatinya dari dulu sama, namun tahap-tahap dalam silabus ini sudah aktual dan kontekstual
Fleksibel Silabus ini sudah fleksibel, keseluruhan komponen silabus dapat menyesuaikan antara peserta didik dan pendidik
Menyeluruh Komponen silabus belum mencakup keseluruhan ranah kompetensi, hanya terdapat afektif, krena mengajarkan anak untuk terus berfikir (namun secara berjenjang tingkat kesukarannya), tidak menyeluruh
B. Komponen-komponen Silabus
Standar kompetensi Standar kompetensi sudah sesuai dengan standar kompetensi, sehingga kegiatan pembelajaran dapat tercapai
Kompetensi dasar Kompetensi dasar sudah sesuai dengan standar kompetensi, sehingga kegiatan pembelajaran dapat tercapai
Materi pembelajaran Materi pembelajaran sudah sesuai dengan SK dan KD
Kegiatan pembelajaran Kegiatan pembelajaran sudah sesuia dengan SK dan KD
Indikator Indikator dalam silabus sudah disusun dan dikembangkan secara memadai dan sudah sesuai dengan kompetensi dasar yang digunakan
Penilaian Penilaian sudah sesuai dengan indikator dan kegiatan pembelajaran
Alokasi waktu Alokasi waktu yang digunakan terlalu singkat, sebab anak dalam menangkap perkalian dan pembagian lebih lama dibandingkan dengan mengurutkan bilangan
Sumber belajar Sumber belajar sudah tertera dalam silabus, namun identitas buku tidak dicantumkan

 

  1. Pengembangan RPP
No Aspek yang Diamati      Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Perumusan Tujuan Pembelajaran
Kejelasan rumusan RPP sudah disusun dengan rumusan yang cukup jelas sehingga sudah menunjang tercapainya tujuan pembelajaran
Kelengkapan cakupan rumusan Kelengkapan cakupan rumusan sudah baik
Kesesuaian dengan kompetensi dasar Kesesuaian dengan KD dalam RPP belum sesuai, karena unsur C dan D dalam ABCD tidak ada
B. Pemilihan dan Pengorganisasian Materi Ajar
Kesesuaian dengan Tujuan Pembelajaran Materi ajar sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran
Kesesuaian dengan karakter peserta didik Materi ajar sudah sesuai dengan pengembangan karakter peserta didik
Keruntutan dan sistematika materi Materi ajar yang dicantumkan dalam RPP sudah runtut dan tertera secara sistematika
Kesesuaian materi dengan alokasi waktu Antara materi ajar dengan kelengkapan alokasi waktu sudah baik
C. Pemilihan Sumber Belajar/Media Pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Sumber belajar/media pembelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan materi pembelajaran Pada RPP, sumber belajar sudah berkaitan dengan materi pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Sumber belajar sudah sesuai dengan karakteristik peserta didik
D. Skenario/Kegiatan Pembelajaran
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang dicapai
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan materi pembelajaran
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan karakteristik peserta didik
Kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu Langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran sudah sesuai dengan alokasi waktu
E. Penilaian Hasil Belajar
Kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran Teknik penilaian dalam RPP sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai
Kejelasan prosedur penilaian Prosedur penilaian yang di buat sudah cukup jelas
Kelengkapan instrument Instrumen penilaian sudah memenuhi kriteria

 

  1. Pengembangan Bahan Ajar
No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Ketersediaan Bahan Ajar
Penentuan sumber belajar (lingkungan, benda, orang, bahan ajar, buku, peristiwa) Sumber belajar yang dgunakan adalah BSE Ayo Belajar Matematika Untuk SD dan MI kelas IV
Bahan ajar yang tersedia (cetak, audio, audiovisual, atau multimedia) Bahan ajar yang tersedia berupa cetak BSE
Cakupan bahan ajar (petunjuk belajar, kompetensi yang akan dicapai, materi, informasi pendukung, latihan, petunjuk kerja, evaluasi, balikan terhadap hasil evaluasi) Cakupan bahan ajar mengacu pada SK dan KD runtut sesuai standar yang ada
Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran Relevan dengan tujuan pembelajaran
Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak
Bahan ajar bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa Bahan ajar sangat bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa
Bahan ajar menarik dan merangsang aktivitas siswa. Bahan ajar menarik karena menggunakan BSE yang dilengkapi gambar dan warna dan merangsang siswa untuk menjawab soal-soal yang ada didalamnya
Bahan ajar disusun secara sistematis, bertahap, dan berjenjang Bahan ajar disusun secara sistematis, tahapan-tahapan jelas dan berjenjang
Bahan ajar yang disampaikan kepada siswa lengkap. Bahan ajar yang disampaikan sudah lengkap
B. Pengembangan Bahan Ajar
Pengembangan bahan ajar yang dilakukan oleh guru Guru melakukan pengembangan bahan ajar dengan mengembangkan dari beberapa BSE
Tahapan pengembangan bahan ajar yang telah dilakukan (analisis kebutuhan, penyusunan peta kebutuhan, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan pendayagunaan) Tahapan pengembangan bahan ajar meliputi penulisan dan pendayagunaan
Penerapan prinsip pengembangan bahan ajar Pengembangan relevan, ajeg dan konsisten

 

  1. Pengembangan Penilaian
No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran
Kriteria keberhasilan belajar mengajar Keberhasilan belajar di lihat dari KKM yang dicapai yaitu 75 dan penentuannya disesuaikan dengan tingkatan kesukaran KD yang diambil
Pelaksanaan pembelajaran pengayaan Dilaksanakannya pembelajaran pengayaan stelah adanya ulangan harian, UTS, dan UAS
Pelaksanaan pembelajaran  remedial Remidial dilakukan setelah ulangan harian, UTS, dan UAS apabila tidak memenuhi KKM
Orientasi penilaian guru (proses, produk, atau proses dan produk) Penilaian yang dilakukan oleh guru lebih kearah proses dan dilanjutkan dengan produk, tetapi yang utama proses karena usaha siswa sangat dihargai
Penilaian aspek kognitif peserta didik Penilaian pada aspek kognitif yaitu tes tertulisdan nontes sedangkan bentuknya berupa portofolio, tugas, dan PR
Penilaian aspek psikomotorik peserta didik Pada aspek psikomotorik peserta didik di nilai pada keterampilan saat mengerjakan tugas terlihat pada rekapitulasi nilai terdapat nilai karya/hasil karya
Penilaian aspek afektif peserta didik Pada penilaian aspek afektif yaitu berupa sikap siswa selama mengikuti proses pembelajaran dengan cara pengamatan
Pemberian reward dan punishment Reward yang diberikan kepada siswa berupa ucapan selamat, tepuk tangan dan hadiah kecil. Punishment diberikan berupa teguran dan penugasan
Bentuk reward dan punishment Reward yang diberikan kepada siswa berupa ucapan selamat, tepuk tangan dan hadiah kecil. Punishment diberikan berupa teguran dan penugasan
Kelengkapan instrumen penilaian (kisi-kisi, soal, analisis soal, analisis hasil) Instrumen yang digunakan sebagai dasar penilaian dilakukan secara bertahap sesuai perkembangan
B. Bentuk-bentuk Evaluasi Pembelajaran
Ulangan harian Ulangan harian dilakukan setelah tercapainya satu KD
Kuis Kuis dilakukan setiap sebelum pembelajaran
Penugasan Penugasan biasanya dilakukan secara berkelompok berupa proyek, dan tertulis apabila individu
Pekerjaan Rumah Pada setiap akhir pertemuan diberikan PR guna siswa mengingat kembali pembelajaran yang sudah diberikan
Bentuk evaluasi pembelajaran lain Evaluasi yang dilaksanakan dengan lembar soal dan bentuk ringkasan pembelajarana

 

  1. Hasil Observasi Bahasa Indonesia

Nama  Sekolah               :SD 2 Kadipiro, Kasihan, Bantul, DIY

Kelas/Semester               :IV/1

Pelajaran                         : Bahasa Indonesia

 

  1. Pengembangan Silabus

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A.    Pengembangan Silabus
Ilmiah Materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan.
Relevan Silabus sudah relevan karena cakupan materi yang disampaikan sesuai dengan taraf berpikir peserta didik, sesuai dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual, sosial, emosional dan spiritual peserta didik.
Sistematis Komponen yang disusun dalam silabus sudah sistematis, komponen yang satu dan yang lainnya saling berhubungan secara fungsional dalam mencapai kompetensi.
Konsisten Antara kompetensi dasar, indikator, materi pokok atau pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian mempunyai hubungan yang konsisten sehingga membentuk satu kesatuan yang utuh.
Memadai Cakupan dalam silabus sudah disusun sacara memadai dan dapat menunjang pencapaian kompetensi dasar.
Aktual dan kontekstual Cakupan yang ada di silabus ada yang belum aktual karena pada sumber belajar, identitas buku tidak dicantumkan sacara lengkap.
Fleksibel Komponen silabus secara keseluruhan sudah fleksibel karena disesuaikan dengan dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat.
Menyeluruh Komponen yang ada di silabus sudah menyeluruh mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, psikomotor)
B.  Komponen-komponen Silabus
Standar Kompetensi Standar Kompetensi sudah dibuat sesuai dengan Standar Isi yang dicantumkan dalam silabus.
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar disusun sesuai dengan Standar Kompetensi.
Materi Pembelajaran Materi pembelajaran yang ada di silabus sudah dikembangkan dengan baik sehingga dapat mencapai kompetensi.
Kegiatan Pembelajaran Kegiatan pembelajaran sudah dikembangkan dengan baik.
Indikator Indikator dalam silabus sudah disusun dandikembangkan secara memadai dan sudah sesuai dengan kompetensi dasar yang digunakan.
Penilaian Penilaian sudah tercantum dalam silabus dan sudah sesuai dengan materi yang akan disampaikan.
Alokasi waktu Alokasi waktu sudah dicantmkan dengan benar dan sesuai dengan materi yang akan disampaikan.
Sumber belajar Sumber belajar dalam silabus sudah dicantumkan tetapi tidak dicantumkan identitas secara lengkap.
C.  Pengembangan Silabus Berkelanjutan

Silabus yang ada sudah disusun dengan memperhatikan asas berkelanjutan, baik dengan materi-materi Bahasa Indonesia di kelas berikutnya ataupun dengan perkembangan IPTEK, serta tuntutan masyarakat.

  1. Pengembangan RPP

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A.                Perumusan Tujuan Pembelajaran
Kejelasan rumusan RPP sudah disusun dengan rumusan yang cukup jelas sehingga sudah menunjang tercapainya tujuan pembelajaran.
Kelengkapan cakupan rumusan Cakupan rumusan dalam RPP sudah lengkap.
Kesesuaian dengan kompetensi dasar Tujuan pembelajaran belum sesuai karena masing-masing tujuan harus ada aspek ABCD yaitu Audience, Behavior, Condition dan Degree.
B. Pemilihan dan Pengorganisasian Materi Ajar
Kesesuaian dengan tujuan Pembelajaran Materi ajar sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran dalam RPP.
Kesesuaian dengan karakter peserta didik Materi ajar yang ditulis dalam RPP sudah sesuai dengan karakter peserta didik.
Keruntutan dan sistematika materi Materi ajar yang ditulis dalam RPP sudah runtut dan materinya sistematis.
Kesesuaian materi dengan alokasi waktu Antara materi ajar dengan alokasi waktu sudah sesuai.
C. Pemilihan Sumber Belajar/Media Pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Sumber belajar atau media pembelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan materi pembelajaran Antara sumber belajar atau media pembelajaran dengan meteri pembelajaran sudah sesuai.
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Sumber belajar atau media pembelajaran sudah sesuai dengan karakteristik peserta didik.
D. Skenario/Kegiatan Pembelajaran
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan materi pembelajaran.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan karakteristik peserta didik.
Kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu Langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran sudah sesuai dengan alokasi waktunya.
E. Penilaian Hasil Belajar
Kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran Teknik penilaian dalam RPP sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai.
Kejelasan prosedur penilaian Prosedur penilaian yang dibuat sudah cukup jelas.
Kelengkapan instrument Instrumen penilaian sudah cukup lengkap.
  1. Pengembangan Bahan Ajar

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A.                Ketersediaan Bahan Ajar
Penentuan sumber ajar (lingkungan, benda, orang, bahan ajar, buku, peristiwa) Dalam penentuan sumber belajar menggunakan benda, lingkungan, orang, bahan ajar, buku dan lian-lain. Dalam penyampaian bahan ajar guna menunjang materi yang akan disampaikan.
Bahan ajar yang tersedia (cetak, audio, audiovisual, atau multimedia) Bahan ajar yang tersedia adalah cetak seperti buku paket yang sudah disediakan dari sekolah.
Cakupan bahan ajar (petunjuk belajar, kompetensi yang akan dicapai, materi, informasi pendukung, latihan, petunjuk kerja, evaluasi, balikan terhadap hasil evaluasi) Cakupan bahan ajar sudah cukup lengkap mencakup butir-butir yang akan disampaikan dalam bahan ajar dan sudah sesuai dengan SK dan KD.
Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran Bahan ajar yang digunakan sudah relevan dengan tujuan pembelajaran.
Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak Bahan ajar yang digunakan sudah sesuai untuk siswa kelas IV dengan taraf perkembangan sesuai kemampuan yang dimiliki siswa kelas IV.
Bahan ajar bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa Bahan ajar yang digunakan bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa karena bahan ajar telah memberikan tambahan ilmu bagi siswa.
Bahan ajar menarik dan merangsang aktivitas siswa Bahan ajar yang digunakan dapat menarik perhatian siswa karena adanya gambar yang berwarna dan bervariasi serta dapat merangsang siswa dengan adanya latihan soal.
Bahan ajar disusun secara sistematis, bertahap, dan berjenjang Bahan ajar yang digunakan sudah disusun secara sistematis, bertahap dan berjenjang dengan melihat materi yang disampaikan dalam buku.
Bahan ajar yang disampaikan kepada siswa lengkap Bahan ajar yang disampaikan kepada siswa sudah lengkap karena adanya petunjuk kerja dalam latihan dan adanya evaluasi.
B. Pengembangan Bahan Ajar
Pengembangan bahan ajar yang dilakukan oleh guru Pengembangan bahan ajar dilakukan oleh guru dengan cara mengambil bahan ajar dari berbagai sumber.
Tahapan pengembangan bahan ajar yang telah dilakukan (analisis kebutuhan, penyusunan peta kebutuhan, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan pendayagunaan) Seluruh tahapan pengembangan bahan ajar telah dilakukan oleh guru.
Penerapan prinsip pengembangan bahan ajar Guru telah menerapkan prinsip pengembangan bahan ajar.
  1. Pengembangan Penilaian

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A.                Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran
Kriteria keberhasilan belajar mengajar ·         Harus sama atau lebih dari KKM .

·         Cara menentukan KKM dengan melihat tingkat kesukaran KD.

Pelaksanaan pembelajaran pengayaan Dilaksanakan pembelajaran pengayaan setelah ulangan harian, nilai harus lebih dari KKM.
Pelaksanaan pembelajaran remedial Dilaksanakan pembelajaran remedial apabila setelah diadakan ulangan harian masih banyak peserta didik yang nilainya rendah.
Orientasi penilaian guru (proses, produk, atau proses dan produk) Orientasi penilaian guru dilaksanakan dengan cara guru menilai dengan sesama guru atau kepala sekolah.
Penilaian aspek kognitif peserta didik ·         Penilaian aspek kognitif meliputi tes tertulis atau non test.

·         Bentuk penilaian aspek kognitif dapat berupa portofolio, hasil karya, pengamatan dan tugas atau PR.

Penilaian aspek psikomotorik peserta didik ·         Penilaian aspek psikomotorik dapat berupa keterampilan siswa mengerjakan tugas.

·         Dalam rekapitulasi penilaian berupa hasil karya.

Penilaian aspek afektif peserta didik ·         Penilaian aspek afektif mengacu pada sikap siswa selama mengikuti proses pembelajaran.

·         Dalam rekapitulasi penilaian berupa pengamatan.

Pemberian reward dan punishment ·         Reward diberikan kepada siswa yang berprestasi berupa tepuk tangan, hadiah atau sanjungan.

·         Punishment diberikan kepada yang melanggar peraturan berupa teguran.

Bentuk reward dan punishment ·         Bentuk reward berupa tepuk tangan, hadiah atau sanjungan.

·         Punishment berupa teguran atau peringatan oleh guru arau orang lain.

Kelengkapan instrumen penilaian (kisi-kisi, soal, analisis soal, analisis hasil) Instrumen penilaian dikembangkan berdasarkan tahapan.

B.

 

Bentuk-bentuk Evaluasi Pembelajaran

Ulangan harian Ulangan harian dilaksanakan pada akhir pelaksanaan pembelajaran atau pembahasan materi pembelajaran biasanya dalam bentuk ujian tertulis.
Kuis Kuis dilaksanakan setelah akhir pembelajaran biasanya berupa tes tertulis atau tanya jawab.
Penugasan   Penugasan dilaksanakan setiap pelaksanaan pembelajaran selesai, biasanya dengan tes tertulis.
Pekerjaan rumah Pekerjaan rumah dilaksanakan atau diberikan pada akhir pertemuan, dikerjakan di rumah.
Bentuk evaluasi pembelajaran lain Bentuk evaluasi pembelajaran dapat berupa meringkas materi (kesimpulan pelajaran).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Perencanaan Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam

Nama  Sekolah               :SD 2 Kadipiro, Kasihan, Bantul, DIY

Kelas/Semester               :IV/1

Pelajaran                         :Ilmu Pengetahuan Alam

 

  1. Pengembangan Silabus

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pengembangan Silabus
Ilmiah Materi benar dan dapat dipertanggung jawabkan, pengalaman belajar juga benar dan dapat dipertanggung jawabkan secara keilmuan, jadi prinsip ilmiah terpenuhi dalam pengembangan silanus ini.
Relevan Cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan pengajaran materi dalam silabus, sesuai dengan tingkat perkembanga siswa. Sehingga prinsip Relevan terpenuhi dalam pengembangan silabus ini.
Sistematis Komponen silabus ini saling berhubungan satu dengan yang lain. Selain itu sajian dalam silabus ini juga saling berhubungan jadi prinsip sistematis terpenuhi dalam pengembangan silabus ini.
Konsisten Hubungan antara kompetensi dasar, indikator, materi, pengalaman belajar adalah saling berhubungan sehingga dalam pengembangan silabus ini prinsip konsisten sudah terpenuhi.
Memadai Cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar dalam sistem penilaian cukup untuk menunjang pencapaian kompetensi dasar sehingga prinsip memadai sudah terpenuhi.
Aktual dan kontekstual Cakupan indicator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar dan system penilaian tidak memperhatikan perkembangan ilmu teknologi dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang terjadi.
Fleksibel Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi keragaman peserta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat. Jadi prinsip fleksibel sudah terpenuhi.
Menyeluruh Keseluruhan silabus mencakup ranah kompetensi (kognitif, afektif, psikomotor) jadi prinsip menyeluruh sudah terpenuhi dalam silabus ini.
B. Komponen-komponen Silabus
Standar kompetensi Standar kompetensi sudah sesuai dengan materi yang disajikan sesuai dengan kurikulum dan kompetensi dasar maka silabus ini sesuai.
Kompetensi dasar Kompetensi dasar sesuai dengan kurikulum standar kompetensi dan sudah tercapai dalam kegiatan pembelajaran sehingga komponen silabus ini sudah sesuai.
Materi pembelajaran Materi pembelajaran sudah sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar sehingga komponen materi pembelajaran dalam silabus ini sudah sesuai.
Kegiatan pembelajaran Dalam aspek kegiatan pembelajaran sudah sesuai dengan standar kompetensi dan juga kompetansi dasar.
Indikator Dalam aspek indicator sudah sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar.
Penilaian Penilaian sudah tercantum dalam silabus dan sudah sesuai dengan materi yang disampaikan.
Alokasi waktu Alokasi waktu sudah tercantumkan dengan benar dan sesuai dengan materi yang akan  disampaikan
Sumber belajar Sumber belajar dalam silabus sudah dicantumkan tetapi tidak dicantumkan identitas secara lengkap
  1. Pengembangan Silabus Berkelanjutan

 

  1. Pengembangan RPP

 

No Aspek yang Diamati      Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Perumusan Tujuan Pembelajaran
Kejelasan rumusan Kejelasan rumusan sudah trcapai dan sesuai RPP sudah disusun dengan rumusan yang cukup jelas.
Kelengkapan cakupan rumusan Kelengkapan cakupan rumusan sudah lengkap
Kesesuaian dengan kompetensi dasar Tujuan sudah sesuai dengan pengamatan.
B. Pemilihan dan Pengorganisasian Materi Ajar
Kesesuaian dengan Tujuan Pembelajaran Telah sesuai dengan tujuan pembelajaran, terlihat materi yang cukup untuk mencapai tujuan.
Kesesuaian dengan karakter peserta didik Kesesuaian dengan karakter peserta didik telah terpenuhi.
Keruntutan dan sistematika materi Materi telah sistematika dan runtut.
Kesesuaian materi dengan alokasi waktu Materi sesuai dengan alokasi waktu.
C. Pemilihan Sumber Belajar/Media Pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Sumber belajar telah sesuai dengan tujuan pembelajaran,
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan materi pembelajaran Sumber belajar sesuai dengan matei pembelajaran.
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Sumber belajar sesuai dengan karakteristik peserta didik.
D. Skenario/Kegiatan Pembelajaran
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan sudah sesuai.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran sudah sesuai.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik sudah sesuai.
Kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu Kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan, pembelajaran dan kesesuaian alokasi waktu sudah sesuai.
E. Penilaian Hasil Belajar
Kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran Teknik penilaian sesuai dengan tujuan pembelajaran
Kejelasan prosedur penilaian Prosedur penilaian sudah jelas
Kelengkapan instrument Instrument telah lengkap

 

  1. Pengembangan Bahan Ajar

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Ketersediaan Bahan Ajar
Penentuan sumber belajar (lingkungan, benda, orang, bahan ajar, buku, peristiwa) Sumber belajar yang digunakan adalah buku yag berjudul Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD dan MI kelas VI.
Bahan ajar yang tersedia (cetak, audio, audiovisual, atau multimedia) Bahan ajar yang tersedia cetak (buku) dan audio (ceramah/ pengamatan dari guru).
Cakupan bahan ajar (petunjuk belajar, kompetensi yang akan dicapai, materi, informasi pendukung, latihan, petunjuk kerja, evaluasi, balikan terhadap hasil evaluasi) Cakupan bahan ajar mengacu pada SKKD runtut sesuai standar yang ada.
Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran Relevan dengan tujuan pembelajaran.
Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak  Relevan dengan taraf perkembangan anak.
Bahan ajar bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa Bahan ajar bermanfaat bagi pengetahuan siswa karena dapat memberi tambahan pengetahuan.
Bahan ajar menarik dan merangsang aktivitas siswa. Bahan ajar menarik karena ada tambahan gambar dan warna yang menarik siswa dan juga dapat merangsang aktifitas, siswa karena ada aktifitas lain seperti menjawab pertanyaan/ soal.
Bahan ajar disusun secara sistematis, bertahap, dan berjenjang Sistematis, bertahap dan berjenjang karena adanya petunjuk belajar dari materi sampai ke evaluasi berurutan materi yang disampaikan dari mudah kesulit
Bahan ajar yang disampaikan kepada siswa lengkap. Bahan ajar yang disampaikan pada siswa sudah lengkap karena sudah menggunakan media yang tepat dan menarik.
B. Pengembangan Bahan Ajar
Pengembangan bahan ajar yang dilakukan oleh guru Guru belum melakukan pengembangan bahan ajar karena guru belum mengembangkan bahan ajar.
Tahapan pengembangan bahan ajar yang telah dilakukan (analisis kebutuhan, penyusunan peta kebutuhan, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan pendayagunaan) Tahapan meliputi analisis kebutuhan, disusun kebutuhan penulis dan pendayagunaan.
Penerapan prinsip pengembangan bahan ajar Prinsip pengembangan relevan, keajegan, konsistensi.

 

  1. Pengembangan Penilaian

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran
Kriteria keberhasilan belajar mengajar Keberhasilan belajar dilihat dari KKM yang dicapai yaitu 75, penentuannya disesuaikan dengan tingkatan kesukaran kompetensi dasar yang diambil.
Pelaksanaan pembelajaran pengayaan Pembelajaran pengayaan dilaksanakan setelah adanya ulangan harian, MID dan akhir semester selalu diadakan pengayaan.
Pelaksanaan pembelajaran  remedial Remedial dilaksanakan setelah ulangan harian, MID dan akhir semester apabila tidak memenuhi KKM yang ditentukan.
Orientasi penilaian guru (proses, produk, atau proses dan produk) Penilaian yang dilakukan oleh guru lebih kearah proses dan dilanjutkan pada produk tetap yang diutama proses karena usaha siswa sangat dihargai dengan skor.
Penilaian aspek kognitif peserta didik Penilaian aspek kognitif meliputi tes tertulis/ nontest. Bentuk penilaian aspek kognitif dapat berupa portofolio, tugas/ PR.
Penilaian aspek psikomotorik peserta didik Penilaian aspek psikomotor dapat berupa keterampilan siswa mengerjakan tugas, dalam rekapitulasi penilaian berupa hasil karya.
Penilaian aspek afektif peserta didik Penilaian aspek afektif mengacu pada sikap siswa selama mengikuti proses pembelajaran, dalam rekapitulasi nilai berupa pengamatan.
Pemberian reward dan punishment Reward diberikan kepada siswa yang berprestasi berupa tepuk tangan, hadiah dan sanjungan, punishment diberikan kepada siswa yang melanggar peraturan berupa teguran.
Bentuk reward dan punishment Bentuk reward berupa tepuk tangan, hadiah/ sanjungan, punishment berupa teguran/ peringatan oleh guru/ orang tua.
Kelengkapan instrumen penilaian (kisi-kisi, soal, analisis soal, analisis hasil) Instrument penilaian dkembangkan berdasarkan tahapan.
B. Bentuk-bentuk Evaluasi Pembelajaran
Ulangan harian Ulangan harian dilaksanakan pada akhir pelaksanaan pembelajaran/ pembahasan, ulangan dapat dilaksanakan per KD, materi pembelajaran biasanya dalam bentuk ujian tertulis.
Kuis Kuis dilaksanakan setelah akhir pembelajaran biasanya berupa tes tertulis/ Tanya jawab.
Penugasan Penugasan dilaksanakan setelah akhir pembelajaran selesai, biasanya dengan tes tertulis.
Pekerjaan Rumah Pekerjaan rumah dilaksanakan atau diberikan pada akhir pertemuan, dikerjakan dirumah.
Bentuk evaluasi pembelajaran lain Bentuk evaluasi pembelajaran dapat berupa meringkas materi (kesimpulan pelajaran)
  1. Hasil Observasi Ilmu Pengetahuan Sosial

Nama  Sekolah                    :SD 2 Kadipiro, Kasihan, Bantul, DIY

Kelas/Semester                    :IV/1

Pelajaran                             :Ilmu Pengetahuan Sosial

 

  1. Pengembangan Silabus

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pengembangan Silabus
Ilmiah Materi benar dan dapat dipertanggungjawabkan. Pengalaman belajar juga benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. Jadi, prinsip ilmiah terpenuhi dalam pengembangan silabus ini.
Relevan Cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan penyajian materi dalam silabus sesuai dengan tingkat perkembangan siswa. Sehingga prinsip relevan terpenuhi dalam pengembangan silabus ini.
Sistematis Komponen-komponen silabus saling berhubungan satu dengan yang lain. Selain itu sajian dalam silabus ini jga saling berhubungan.jadi prinsip sistematis ini terpenuhi dalam pengembangan silabus.
Konsisten Hubungan antara kompetensi dasar, indikator, materi, pengalaman belajar, adalah saling berhubungan. Sehingga dalam pengembangan silabus ini prinsip konsisten sudah terpenuhi.
Memadai Cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian cukup untuk menunjang pencapaian kompetensi dasar.
Aktual dan kontekstual Materi sudah sesuai dngan kurikulum, dapat terbukti dengan adanya hubungan antara materi, SK dan KD. Untuk media dalam pengembangan silabus ini belum terpenuhi karena hanya menggunakan media buku Erlangga IPS.
Fleksibel Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi keragaman peserta didik, pendidik serta dinamika perubahan yang terjadi di sekolah. Sehingga dapat dikatakan bahwa prinsip fleksibel sudah terpenuhi dalam pengembangan silabus ini.
Menyeluruh Komponen silabus telah mencakup keseluruhan ranah kognitif dan psikomotor. Sehingga prinsip menyeluruh dapat dikatakan sudah terpenuhi dalam pengembangan silabus ini
B. Komponen-komponen Silabus
Standar Kompetensi Standar Kompetensi yang ada di silabus ini sudah sesuai dengan komponen yang ada dalam silabus.
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar yang ada di dalam silabus ini sesuai dengan Kompetensi Dasar. Pengalaman belajar dalam silabus sudah sesuai dengan Kompetensi dasar
Materi pembelajaran Materi “ Membaca peta lingkungan setempat” sudah sesuai dengan SK, KD. Selain itu materi pembelajaran juga bermanfaat. Materi pembelajaran yang terdapat dalam silabus sudah beraktual.
Kegiatan pembelajaran Kegiatan Belajar sudah sesuai Kompetensi Dasar. Kegiatan Belajar sudah berurutan dan sesuai dengan materi, serta rumusan kegiatan pembelajaran mengandung unsur kegiatan siswa (bukan guru)
Indikator Indikator dalam silabus sudah meliputi 3 aspek yaitu kognitif, afektif, dan psikomotor. Sudah menggunakan kata kerja operasional. Indikator sudah digunakan sebagai dasar untuk penyusun penilaian. Indikator lebih dari satu dan indikator pertama lebih mudah dari pada indikator kedua
Penilaian Bentuk penilaian meliputi. Jenis Tagihan  : Tugas Individu, Bentuk Instrumen : Laporan dan unjuk kerja; Uraian Objektif, Contoh Instrumen : tugas 21 hal 46. Bentuk penilaian sesuai dngan kegiatan pembelajaran
Alokasi waktu Alokasi waktu dalam silabus ini sudah tercantum, sehingga saya dapat menganalisis cukup tidaknya waktu yang ada untuk melakukan pembelajaran
Sumber belajar Sumber Belajar = Buku IPS Erlangga kelas IV. Sumber belajar dalam silabus ini belum memenuhi konsep aktual dan konstektual karena penggunaan media yang lain tidak digunakan
CPengembangan Silabus Berkelanjutan

Ø  Adanya tindak lanjut penyusunan RPP

Ø  Silabus tidak hanya dibuat tetapi juga dilaksanakan untuk panduan

Ø  Terdapat evaluasi silabus setiap tahun

 

  1. Pengembangan RPP

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Perumusan Tujuan Pembelajaran
Kejelasan rumusan Rumusan tujuan pembelajaran sudah jelas sesuai dengan SK dan KD.
Kelengkapan cakupan rumusan Rumusan tujuan belum lengkap karena tidak ada rumusan Degree seharusnya mencakup rumusan ABCD
Kesesuaian dengan kompetensi dasar Sudah sesuai dengan Kompetensi Dasar yang ada
B. Pemilihan dan Pengorganisasian Materi Ajar
Kesesuaian dengan tujuan pembelajaran Materi ajar sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran karena materi ajar sudah tercantum dalam RPP.
Kesesuaian dengan karakter peserta didik Materi ajar sudah sesuai dengan karakter peserta didik yaitu kelas IV semester 1
Keruntutan dan sistematika materi Sudah runtut dan sistematis dimulai dari materi yang mudah ke yang sukar.
Kesesuaian materi dengan alokasi waktu Alokasi waktu yang ditentukan sudah sesuai dengan banyaknya materi yang akan dipelajari dalam pembelajaran
C. Pemilihan Sumber Belajar/Media Pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Sesuai karena menggunakan globe sebagai media pembelajaran dan media ini mendukung tujuan pembelajaran dan dapat dipertanggungjawabkan.
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan materi pembelajaran Sesuai karena media yang digunakan menunjang/ memperkuat materi pembelajaran
Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Sumber belajar / media pembelajaran yang digunakan sesuai dengan karakteristik peserta didik, sehingga menarik siswa untuk mengikuti pembelajaran
D. Skenario/Kegiatan Pembelajaran
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran Strategi dan metode pembelajaran yang digunakan sesuai dengan materi pembelajaran dalam RPP.
Kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan karakter eserta didik yaitu kelas IV .
Kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu Langkah-langkah tahapan pembelajaran sudah lengkap karena ada kegiatan awal, inti, dan akhir dan disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia.
E. Penilaian Hasil Belajar
Kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran Tekhnik penilaian sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran
Kejelasan prosedur penilaian Prosedur penilaian sudah jelas dan baik, sesuai dengan teknik dan bentuk penilaianya
Kelengkapan instrumen Kelengkapan instruen kurang, karena hanya terdapat soal sedangkan tidak ada kunci jawaban dan kisi-kisi soal.
  1. Pengembangan Bahan Ajar

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Ketersediaan Bahan Ajar
Penentuan sumber belajar (lingkungan, benda, orang, bahan ajar, buku, peristiwa) Sumber belajar yang digunakan adalah buku BSE, lingkungan, peta dan lain-lain.
Bahan ajar yang tersedia (cetak,audio,audiovisual, atau multimedia) Bahan ajar yang tersedia adalah gambar
Cakupan bahan ajar (petunjuk belajar, kompetensi yang akan dicapai,materi, informasi pendukung, latihan, petunjuk kerja, evaluasi,balikan terhadap hasil evaluasi) Cakupan bahan ajar sudah cukup lengkap.
Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran Bahan ajar adalah gambar peta dengan tujuan siswa dapat mengenal seluruh bagian dunia. Dari gunung, sungai, ataupun lautan.
Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan anak Bahan ajar relevan dengan taraf perkembangan siswa kelas IV
Bahan ajar bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa Bahan ajar bermanfaat bagi pengembangan siswa SD
Bahan ajar menarik dan merangsang aktivitas siswa Bahan ajar cukup menarik dan merangsang siswa untuk lebih aktif, siswa juga tertarik mengikuti pembelajaran.
Bahan ajar disusun secara sistematis,bertahap, dan berjenjang Bahan ajar sudah disusun secara sistematis, bertahap dan berjenjang.
Bahan ajar yang disampaikan kepada siswa lengkap Bahan ajar yang disampaikan pada siswa sudah lengkap karena menggunakan media tepat dan menarik.
B. Pengembangan Bahan Ajar
Pengembangan bahan ajar yang dilakukan oleh guru Guru belum mengembangkan bahan ajar dan masih menggunakan buku BSE.
Tahapan pengembangan bahan ajar yang telah dilakukan (analisis kebutuhan, penyusunan peta kebutuhan, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan pendayagunaan. Tahapan ini belum dilakukan.
Penerapan prinsip pengembangan bahan ajar. Prinsip pengembangan bahan ajar belum diterapkan.
  1. Pengembangan Penilaian

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
A. Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran
Kriteria keberhasilan belajar  mengajar Harus sama / lebih dari KKM. Menentukan KKM dengan melihat tingkat kesukaran KD.
Pelaksanaan pembelajaran pengayaan Pelaksanaan pembelajaran pengayaan dilaksanakan setelah ulangan harian, nilai lebih dari KKM.
Pelaksanaan pembelajaran  remedial Pelaksanaan pembelajaran remidial apabila setelah diadakan ulangan harian masih banyak peserta didik yang nilainya kurang
Orientasi penilaian guru(proses produk, atau proses dan produk) Orientasi penilaian guru meliputi proses dan produk.
Penilaian aspek kognitif peserta didik Ø Penilaian aspek kognitif meliputi tes tertulis / non tes

Ø Bentuk penilaian aspek kognitif dapat berupa portofolio, hasil karya, pengamatan, tugas /PR

Penilaian aspek psikomotor peserta didik ·     .Penilaian aspek psikomotorik dapat berupa ketrampilan siswa mengerjakan tugas.

·     Dalam rekapitulasi penilaian berupa hasil karya

Penilaian aspek afektif peserta didik Penilaian aspek afektif mengacu pada sikap siswa selama mengikuti prosese pembelajaran. Berupa pengamatan
Pemberianreward danpunishment Guru memberikan reward dan punishment kepada siswa.
Bentuk reward dan punishment Reward berupa perhatian dan pujian, sedangkan Punishment berupa penambahan tugas.
Kelengkapan instrumen penilaian (kisi-kisi, soal, analisis soal, analisis hasil) Instrumen penilaian sudah lengkap yakni kisi-kisi, soal, analisis soal, analisis hasil.
B. Bentuk-bentuk Evaluasi Pembelajaran
Ulangan harian Ulangan harian dilaksanakan setelah sebuah KD selesai di ajarkan
Kuis Kuis dilaksanakan pada saat pelajaran berlangsung
Penugasan Penugasan dilaksanakan pada setiap pembelajaran baik pada saat berlangsung secara individu maupun kelompok
Pekerjaan rumah Pekerjaan Rumah (PR) diberikan oleh guru setiap hari setelah selesai pelajaran.
Bentuk evaluasi pembelajaran lain Bentuk evaluasi pembelajaran lain yamg digunakan yaitu portofolio siswa, prakarya siswa
  1. Administrasi Sekolah

 

No Aspek yang Diamati Deskripsi Hasil Pengamatan
1. Admistrasi Kesiswaan
1.    Penerimaan Siswa

(Proses pencatatan dan layanan kepada siswa yang baru masuk sekolah)

·         Proses penerimaan siswa berlangsung pada tanggal yang sudah ditentukan dari sekolah yaitu dengan mengisi formulir pendaftaran.

·         Syaratnya fotokopi Akta Kelahiran beserta KK dan calon siswa berumur 7 tahun.

·         Siswa yang diterima melakukan daftar ulang.

·         Siswa yang sudah diterima, diberi nomor induk.

·         Penerimaan siswa maksimal satu kelas sejumlah 28 siswa.

2.    Pembinaan Siswa

(Pemberian layanan kepada siswa, baik di dalam maupun di luar jam belajarnya di kelas)

·         Bimbingan belajar berupa les tambahan.

·         Bimbingan karier berupa pengarahan latihan lomba, pelatihan dokter kecil.

·         Bimbingan Konseling berupa bimbingan yang diberikan untuk siswa yang bermasalah.

·         Bimbingan sosial berupa bimbingan untuk siswa yang tidak dapat bersosialisasi.

·         Ekstrakurikuler terdidir dari seni tari, TIK, Pramuka, TBTQ, Bahasa Inggris untuk kelas 1-3.

2. Admistrasi Sarana dan Prasarana
1.    Perencanaan Kebutuhan

(Penyusunan daftar kebutuhan prasarana dan sarana pendidikan)

·         Dianalisis terlebih dahulu keperluan sekolah yang dibutuhkan.

·         Kemudian rapat sekolah dan dicantumkan ke dalam RAKS.

·         Laporan kebutuhan prasarana dan sarana pendidikan 1 tahun sekali ke Dikdas.

2.    Pengadaan Sarana dan Prasarana (Kegiatan menghadirkan prasarana dan sarana pendidikan untuk menunjang pelaksanaan tugas-tugas sekolah, dapat berupa pembelian, pembuatan sendiri, penerimaan hibah atau bantuan, penyewaan, pinjaman, atau pendaurulangan) Pengadaan sarana dan prasarana berasal dari dana BOS, hibah guru, dana PHBI (bantuan), pendaurulangan, dana DAK (uang dan barang), dan dana rehab.
3.    Penyimpanan Sarana dan Prasarana (Pengurusan, penyelenggaraan dan pengaturan persediaan prasarana dan sarana di dalam ruang penyimpanan/gudang) ·         Penyimpanan sarana dan prasarana diurus oleh seorang pengurus.

·         Penyelenggaraan dan pengaturan persediaan prasarana dan sarana disimpan di tempat penyimpanan yaitu di kelas, perpustakaan, ruang Kepala Sekolah, ruang TIK, UKS, ruang tari, gudang arsip, dan gudang barang.

4.    Inventarisasi Sarana dan Prasarana (Pengurusan, penyelenggaraan, pengaturan dan pencatatan barang-barang yang menjadi milik sekolah ke dalam suatu daftar inventaris barang) ·         Sarana dan prasarana didaftar dan dicatat di buku penerimaan barang.

·         Sarana dan prasarana yang sudah menjadi milik sekolah disimpan ke tempat yang sudah ditentukan.

·         Sarana dan prasarana yang sudah menjadi milik sekolah diberi nomor inventaris.

5.    Pemeliharaan Sarana dan Prasarana (Penjagaan atau pencegahan dari kerusakan suatu barang, sehingga barang tersebut dalam kondisi baik dan siap pakai) ·         Pemeliharaan sarana dan prasarana untuk penjagaan atau pencegahan dari kerusakan, sarana dan prasarana disimpan di ruang tertutup dan bisa dikunci.

·         Sarana dan prasarana misalnya alat peraga yang digunakan di kelas harus dicatat terlebih dahulu agar jelas penggunaannya.

6.    Penghapusan Sarana dan Prasarana (Peniadaan barang-barang milik negara/daerah dari daftar inventaris karena barang itu dianggap sudah tidak mempunyai nilai guna atau biaya pemeliharaannya mahal) Sarana dan prasarana yang dianggap rusak maka tidak ditiadakan, saran dan prasarana didaurulang atau direparasi, jadi sarana dan prasarana masih disimpan.
7.    Pengawasan Sarana dan Prasarana

(Pengamatan, pemerikasaan dan penilaian terhadap pelaksanaan administrasi sarana dan prasarana pendidikan di sekolah)

·         Sarana dan prasarana diamati dan dihitung jumlahnya baik dalam kondisi masih bagus maupun rusak.

·         Setelah diamati dan diperiksa maka dibuat laporan administrasi sarana dan prasarana pendidikan di sekolah.

·         Laporan dibuat pertahun pada akhir tahun.

3. Administrasi Personal
e.     Personel Bidang Edukatif

(Tenaga Pendidik/Guru)

·         Jumlah guru kelas ada 6 dan merupakan lulusan PGSD

·         Terdapat guru mapel yaitu 1 guru Bahasa Inggris, 1 guru Seni Tari,1 guru Agama, dan 1 guru Olahraga.

f.      Personel Bidang Nonedukatif

(Tenaga kependidikan: pustakawan, tenaga administrasi, laboran, penjaga sekolah)

Tenaga kependidikan nonedukatif terdapat 1 pustakawan, 1 TU, dan 2 penjaga sekolah.
4. Administrasi Keuangan
(Pencatatan data, perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, dan pertanggung jawaban keuangan) ·         Perencanaan kebutuhan setahun ke depan kemudian pencatatan data selanjutnya rapat dan masuk ke dalam RAKS.

·         Laporan dibuat per triwulan (3 bulan).

·         Pelaksanaan disesuaikan dengan anggaran yang tertulis per triwulan kemudian lapora-laporan per triwulan dalam setahun tersebut dibuat laporan dalam akhir tahun.

5. Administrasi Kurikulum
1.     Ketersediaan Kurikulum ·         Kurikulum disusun sekolah menggunakan KTSP, pendekatan tematik untuk kelas rendah, pendekatan maple untuk kelas tinggi.

·         Prosesnya: draft, workshop, revisi, finalisasi dengan guru, Kepala Sekolah, wali murid, Dewan Sekolah, Kepala UPT, pengawas SD, dan Dikdas.

2.     Ketersediaan perangkat pembelajaran ·         Perangkat pembelajaran disusun setiap tahun setiap ajaran baru.

·         Perangkat pembelajaran dipersiapkan secara fleksibel jangka waktunya.

·         Setiap guru kelas memiliki buku administrasi.

6. Administrasi Humas
Partisipasi masyarakat terhadap pendidikan di SD ·         Dewan sekolah: hadir setiap ada kegiatan SD misalnya rapat mengenai kurikulum, buka puasa bersama, rapat, dan lain-lain.

·         Masyarakat berpartisipasi untuk memberikan saran untuk kemajuan pendidikan.

·         Dukungan dana dari masyarakat sekitar.

BAB III

PEMBAHASAN

 

  1. Perencanaan Pembelajaran
  2. Mata Pelajaran Tematik Kelas II
  3. Pengembangan Silabus

Silabus yang digunakan cukup memenuhi syarat ilmiah dan sudah dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. Silabus yang disusun sudah relevan dengan cakupan materi dan sesuai dengan perkembangan peserta didik. Syarat-syarat ilmiah silabus mata pelajaran Tematik kelas II disusun secara runtut, sistematis, serta dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan karena disusun/dibuat oleh pihak-pihak yang berkompeten. Semua komponen silabus telah memenuhi syarat sistematis karena kegiatan telah dikembangkan saling berhubungan secara fungsional sehingga dapat menunjang kompetensi dasar peserta didik. Komponen silabus yang meliputi kompetensi dasar, indikator,  materi pokok atau pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan system penilaian telah memenuhi standar konsisten karena komponen-komponen saling berhubungan sehingga dapat menunjang pencapaian kompetensi peserta didik.

Komponen dalam silabus sudah fleksibel karena dapat menyesuaikan keragaman peserta didik yang sangat bervariasi. Komponen silabus telah  mencakup seluruh ranah kompetensi peserta didik yang mencakup ranah kognitif, ranah afektif dan ranah psikomotor. Komponen-komponen silabus yang mencakup standar kompetensi dan kompetensi dasar sudah tertulis dalam silabus itu sendiri dan sesuai dengan standar isi. Kegiatan pembelajaran  sudah disusun dalam silabus dan sudah dapat mengaktifkan siswa sesuai dengan materi pelajaran. Indikator telah ditulis dan dikembangkan sesuai dengan kompetensi dasar.

  1. Pengembangan RPP

Tujuan pembelajaran yang dirumuskan dalam RPP sudah jelas dan sesuai dengan tahap yang ada serta dituliskan dengan lengkap. Selain itu, juga sudah sesuai dengan kompetensi dasar yang telah ditetapkan dan sudah saling berhubungan. Materi ajar yang dituliskan dan sumber atau media yang digunakan pada mata pelajaran ini sudah disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai. Sebagian besar juga sudah sesuai dengan karakter yang dimiliki oleh setiap peserta didik. Pemilihan dan pengorganisasian materi ajar yang dilakukan sudah dijelaskan secara runtut. Alokasi waktu yang digunakan juga sesuai dengan apa yanga akan ditempuh. Tujuan pembelajaran dan teknik penilaian sesuai.

Aplikasi dari strategi dan metode pembelajaran kurang sesuai dikarenakan metode pembelajaran tidak dicantumkan dalam RPP. Materi pembelajaran sudah sesuai dengan karakteristik peserta didik. Langkah-langkah pembelajaran yang digunakan cukup sesuai dengan alokasi waktu. Penilaian hasil belajar sudah menggunakan teknik penilaian yang sesuai dengan tujuan pembelajaran dan prosedur yang digunakan sudah cukup jelas. Semua instrument dalam penilaian dapat membantu dalam melakukan penilaian dan dijelaskan secara lengkap.

  1. Pengembangan Bahan Ajar

Dalam pembelajaran Tematik ini, guru menggunakan buku, matahari, benda dan lingkunga  sebagai bahan ajar yang digunakan untuk mengajar siswa. Bahan ajar berupa media cetak, bahan ajar yang digunakan guru sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran. Guru menggunakan bahan ajar yang sangat relevan dan beragam, sehingga sangat baik, menarik dan merangsang perhatian siswa. Bahan ajar secara keseluruhan sudah lengkap dan jelas, dapat bermanfaat pula bagi siswa untuk menambah pengetahuan. Bahan ajar yang diberikan sesuai dengan buku pegangan siswa. Akan tetapi guru belum mengembangkan bahan ajar dan masih menggunakan buku tematik.

  1. Pengembangan Penilaian

Pelaksanaan program pengayaan dilakukan guru setelah menyelesaikan satu KD. Program pengayaan ditindak lanjuti dengan remedial.Guru menilai semua ranah aspek, meliputi aspek kognitif dengan tes tertulis, psikomotor dilakukan dengan mengamati perilaku peserta didik, penilaian aspek afektif dilakukan pada proses pembelajaran. Di dalam pembelajaran guru juga memberikan reward dan punishment kesiswa dengan nilai dan tepuk tangan. Bentuk evaluasi yang dipakai guru adalah ulangan harian, kuis, penugasandan PR. Ulangan harian tidak selalu diberikan oleh guru, kuis kadang dilakukan pada akhir pertemuan. Guru biasanya memberi penugasan kepada siswa untuk mengukur tingkat perkembangan dan kemampuan yang dimiliki siswa. Pekerjaan rumah tidak setiap hari diberikan.

  1. Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaaraan Kelas IV
  2. Pengembangan Silabus

            Pada pengembangan silabus mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) kelas IV di dalamnya mengulas banyak poin begitu pula dengan fungsi dan keguanaannya. Silabus yang diambil merupakan sample dari SD didalamnya memuat materi dan kegiatan yang menjadi dasar pembelajaran, sehingga didalamnya harus benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan maka di dalam silabus terdapat, sumber belajar yang digunakan berupa buku pegangan siswa, peta desa/kelurahan, batas-batas wilayah, dan peta kecamatan. Perencanaan di dalam silabus relevan, dapat dilihat dalam kegiatan pembelajaran berurutan misalnya saja di dalam silabus terdapat kegiatan yang menguatkan suatu pembelajaran yaitu kunjungan kekantor desa kelurahan dan kecamatan, setelah itu siswa harus membuat organigram susunan desa/kelurahan dan kecamatan maka, terdapat hubungan kegiatan belajar satu dengan yang lain. Perkembangan di dalam silabus di dukung oleh komponen-komponen yang saling berhubungan secara fungsional dalam mencapai kompetensi, karena sudah terdapat keterkaitan antara SK, KD, materi, kegiatan pembelajaran, indikator, perkembangan karakter bangsa, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar. Sehingga terdapat hubungan yang konsisten dari keseluruhan komponen silabus saling berkaitan satu sama lain seperti pokok bahasan yang ada didalam silabus terdapat bahasan mengenai NKRI maka semua pembahasan sesuai dengan KD dan SK.

Pemaparan yang di sajikan di dalam silabus sudah  mencakup indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian cukup untuk menunjang pembelajaran, karena alokasi waktu 20 jam akan tetapi dengan waktu tersebut pembelajaran justru terbuang sia-sia lebih baik di kemas menjadi pembelajaran singkat dan bermakna kearah penerapan konsep baik di lingkungan sekolah maupun di lingkungan sekitar masyarakat, supaya dapat berjalan baik dengan berlangsungnya pembelajaran lainnya maka bisa di ambil alternatif 10 jam pembelajaran saja. Pada pengelolaan keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi keragaman peserta didik, pendidik, dan dinamika perubahan yang terjadi di sekolah serta tuntutan masyarakat, sudah sesuai dan saling berkaitan. Komponen silabus mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, dan psikomotor), dapat dilihat dari indikator yang dipaparkan walau tidak dituliskan secara nyata dengan tulisan “kognitif”, namun nampak dari kegiatan belajar yang menunjukkan proses kognitif tersebut. Pengembangan pada pokok  komponen- komponen silabus dapat di paparkan sebagai berikut:

  • Standar Kompetensi

Standar kompetensi yang ditentukan sesuai dengan komponen-komponen lain dalam silabus sehingga sudah terjadi kesinambungan bahan ajar. Perkembangan bahan ajar yang di sesuaikan dengan SK maka diharapkan dapat terjadi kesinambungan dan kesesuaian pembelajaran. Hal ini diadakan supaya tidak terjadi pengulangan proses pembelajaran.

  • Kompetensi Dasar

Kompetensi dasar yang dipilih sudah berhubungan dengan SK, dan menjadi dasar dari pengembangan materi, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar. Seperti berbagai konsep indi kator dan kegiatan belajar yang memiliki pandangan pembelajaran sesuai dengan SK dan KD yang ditentukan, sehingga memantapkan pembelajaran karena kesesuaiannya.

  • Materi Pembelajaran

Materi pembelajaran yang digunakan sudah disesuaikan dengan SK yang diambil dan KD yang digunakan, karena dalam SK harus memahami sistem pemerintah kabupaten, kota, dan provinsi dalam materi pokok yaitu lembaga dan susunan pemerintah kabupaten/kota. Jadi, terdapat kesesuaian antara penyampaian materi dengan bahan ajar yang akan di terima oleh siswa.

  • Materi Pembelajaran

Materi dalam sebuah kegiatan pembelajaran berkaitan dengan materi pokok yang dipaparkan supaya terjadi keseimbangan. Hal ini sebagai salah satu pendukung indikator yang sudah tercantum di dalam silabus dimana sudah terkandung dengan kegitan pembelajaran yang harus di sampaikan secara berurutan kepada siswa.

  • Indikator

Indikator sangat berhubungan dengan pelaksanaan pembelajaran sehingga sistemnya berurutan apabila salah satu terdapat kesalahan akan memengaruhi pelakasanaan kegiatan pembelajaran akan tetapi, di dalam silabus ini sudah sangat digunakan dalam perluasan materi dan kegiatan belajar mengajar namun tidak dicantumkan kognitif, psikomotor, dan afektif. Sehingga hanya dengan pengamatan saja tidak terstruktur dan tertulis.

  • Penilaian

Penjabaran penilaian di dalam silabus merupakan rincian dan singat saja sehingga penilaian yang digunakan dalam observasi ini sudah baik, sesuai dengan proses pembelajaran bahkan lengkap karena terdapat teknik, bentuk, dan instrumen.

  • Alokasi Waktu

Alokasi waktu yang sudah di paparkandalam silabus terlalu panjang karena tertera 20 jam untuk pelajaran PKn saja untuk pembahasan 1 SK akan menunda waktu dan membuang waktu karena pembelajaran sangat banyak bukan hanya PKn saja. Sehingga di dalam pembelajaran terjadi keseimbangan dengan mata pelajaran lain.

  • Sumber Belajar

Sumber belajar mencakup keseluruhan materi yang digunakan, sehingga sumber belajar sangat baik karena memuat secara jelas materi yang akan digunakan maka sudah sangat baik dan sesuai dengan materi, kegiatan pembelajaran bahkan pengembangan karakter bangsa.

Pada silabus ini terdapat pengembangan silabus berkelanjutan dimana kompetensi dasar dilakukan secara berkelanjutan seperti KD 2.1 mengenal lembaga-lembaga dalam susunan pemerintahan kabupaten, kota, dan profinsi. Dilanjutkan dengan KD 2.2 menggambarkan struktur organisasi kabupaten, kota, dan provinsi. Jadi, ada kesesuaian dalam pencapaian kompetensi sehingga materi dan kegitan pembelajaran dapat berkelanjutan sehingga ada tindak lanjut untuk materi yang sudah di sampaikan.

  1. Pengembangan RPP

            Perumusan tujuan pembelajaran di dalam RPP sebagai sarana untuk memberi kejelasan rumusan sehingga di dalamnya tercantum tujuan pembelajaran yang sesuai dan singkat. Kelengkapan cakupan rumusan RPP kurang karena tidak mencakup ABCD, dan hanya terdiri dari A dan B saja, sehingga tidak lengkap dalam penulisannya bisa dibilang terlalu singkat. Kesesuaian dengan Kompetensi Dasar sudah sesuai seperti dalam KD 1.1 mengenal lembaga-lembaga dalam susunan pemerintahan desa dan kecamatan. Sesuai dengan tujuan siswa dapat menyebutkan perangkat desa maka ada keterkaitan antara RPP dengan tujuan. Pemilihan dan pengorganisasian materi ajar dengan tujuan pembelajaran sesuai, karena sesuai dengan KD juga materi yang diangkat tentang perangkat-perangkat desa. Materi sesuai dengan karakter peserta didik karena materi yang dimuat sudah sesuai dengan usia anak kelas IV SD. Sistematika bahan ajar sangat runtut karena dimulai dari yang paling rendah yaitu di sesuaikan dengan tingkat kemampuan pemahaman siswa melalui persoalan atau proyek misalnya saja pembelajaran PKn pelaksanaan pengenalan perangkat desa dimulai dari desa, kelurahan,kecamatan. Jadi, dalam pengenalan materi runtut sesuai dengan sistematika yang benar. Pengalokasian waktu sesuai, karena materi cukup banyak maka alokasi waktu 4 x 35 menit (2 x pertemuan) sehingga prosesnya dapat dilakukan berdasarkan tingkat pemahaman siswa.

Pemilihan sumber belajar/media pembelajaran, terdapat kesesuaian antara tujuan dengan sumber belajar/media karena tujuan yang ada sesuai dengan materi yang dimuat pada rencana pembelajaran, maka sudah sesuai antara media dengan materi karena materi yang disajikan dapat menggunakan sumber belajar dari buku paket, orang tua, teman, lingkungan rumah. Sudah sesuai antara media dengan karakteristik peserta didik karena terdapat media dari orang tua, teman, dan lingkungan rumah sesuai dengan dunia anak-anak. Metode yang digunakan sesuai antara strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran mulai dari kegiatan awal, inti, dan penutup. Sudah sesuai antara metode pembelajaran dan materi pembelajaran seperti pendalaman materi dengan metode pendekatan konseptual. Sudah sesuai, antara metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik seperti cooperative learning, diskusi, dan penugasan. Sudah sesuai, hanya saja dalam setiap proses pembelajaran tidak ada waktu yang spesifik hanya waktu yang ditentukan secara umum yaitu 4 x 35 menit.

Penilaian hasil belajar, teknik penilaian sangat detail karena dari indikator, teknik penilaian yang dilakukan, bentuk instrumen, instrumen soal yang mana ada poin-poin penilaiannya sehingga sesuai dengan tujuannya. Prosedur penilaian sudah jelas seperti penilaian yang di angkat misalnya penilaian lisan, penilaian tulisan, penilaian sikap, perilaku, dan instrumen soal. Instrumen hasil belajar lengkap karena sudah mencakup penilaian, produk, dan perfomasi.  Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang digunakan di SD Tahunan sudah sangat baik. Didalam RPP sudah memuat item-item yang harus ada dalm RPP. Secara umum RPP itu sudah sangat baik dan dapat digunakan dalam pembelajaranPembahasan Pengembangan RPP.

  1. Pengembangan Bahan Ajar

            Ketersediaan bahan ajar Bahan ajar yang disajilkan yaitu berupa buku BSE, lingkungan, peristiwa, benda, orang dan gambar, sehingga bahan ajar cukup memadai. Bahan ajar yang tersedia berupa cetak BSE. Petunjuk bahan ajar terdapat dibuku sehingga materi, informasi, petunjuk kerja, evaluasi diberikan oleh guru secara insidental. Bahan ajar relevan dengan tujuan pembelajaran karena materi yang diangkat atau diambil berhubungan dengan bahan ajar sehingga, bahan ajar relevan dengan tujuan. Bahan ajar sesuai dengan taraf perkembangan anak, karena bahasa yang digunakan dalam bahan ajar berupa buku sehingga mudah dipahami oleh peserta didik. Materi atau bahan ajar sangat bermanfaat karena siswa akan lebih mengetahui perangkat-perangkat desa, kelurahan, dan kecamatan sehingga ilmu sosial dapat berkembang. Bila bahan ajar dilihat dari segi buku yang digunakan bahan bahan ajar tidak menarik dan merangsang aktifitas siswa, tetapi ada kegitan di luar kelas yang menarik.

Bahan ajar menyesuaikan urutan pada buku yang disusun sistematis bertahap dan berjenjang. Bahan ajar yang disampaikan hanya menggunakan buku dan dilengkapi oleh pengetahuan guru maka pengetahuan yang diterima oleh siswa tidak semua secara tertulis. Namun, sudah dikatakan lengkap dan baik. Pengembangan bahan ajar yang dilakukan dengan menampilkan buku cetak atau buku siswa. Tahap pengembangan sudah dilakukan melalui analisis kebutuhan, penyusunan peta konsep, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan penyalahgunaan disesuaikan dengan kondisi. Penerapan prinsip bahan ajar selalu menggunakan buku siswa dan banyak kegiatan/pengembangan yang dilakukan secara insidental.

  1. Pengembangan Penilaian

            Pengembangan penilaian dilakukan dengan pelaksanaan evaluasi pembelajaran, dengan keberhasilan belajar dilihat dari KKM yang dicapai yaitu 75 dan penentuannya disesuaikan dengan tingkatan kesukaran Kompetensi Dasar yang diambil. Dilaksanakannya pengayaan setelah adanya ulangan harian, MID, dan akhir semester selalu diadakan sebagai sebagai fasilitas siswa untuk memperdalam materi. Remidial dilaksanakan setelah ulangan harian, MID, dan akhir semester apabila tidak memenuhi KKM yang ditentukan. Penilaian yang dilakukan oleh guru lebih kearah proses dan dilanjutkan kearah produk tetapi yang paling utama proses karena usaha siswa sangat dihargai dengan skor.  Penilaian pada aspek kognitif yaitu tertulis dan non tertulis sedangkan bentuknya berupa portofolio, tugas, dan PR. Pada aspek psikomotorik peserta didik dinilai pada keterampilan saat mengerjakan tugas terlihat pada rekapitulasi nilai terdapat nilai karya/hasil karya.

Pada penilaian aspek afektif yaitu berupa sikap yang dilakukan dengan cara pengamatan. Reward yang diberikan kepada siswa berupa ucapan selamat dan tepuk tangan. Punishment diberikan berupa teguran dan penugasan. Bentuk reward berupa tepuk tangan dan tanda bintang. Punisment berupa penugasan berkala (berkalilipat) Instrumen yang digunakan sebagai dasar penilaian dilakukan secara berthap sesuai perkembangan. Bentuk-bentuk evaluasi pembelajaran, ulangan harian dilakukan setelah 1 KD teselesaikan yaitu untuk evaluasi. kuis dilakukan setiap sebelum memulai KD (Sebelum pembelajaran) Penugasan biasanya dilaksanakan berupa proyek secara kelompok dan tertulis jika individu. Pada setiap akhir pertemuan diberikan PR guna mengingat pelajaran yang di berikan. Evaluasi yang dilaksanakan dengan lembar soal dan bentuk ringkasan pembelajaran.

  1. Mata Pelajaran Matematika
  2. Pengembangan Silabus

           Keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. Silabus relevan, cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran, dan urutan penyajian materi sesuai, karena mulai dari indikator pencapaian kompetensi sudah bertahap dari yang sederhana (mengalikan satu bilangan) sampai yang lebih sulit (mengalikan dua bilangan), misalnya dari menentukan hasil perkalian dengan bilangan 0 dan 1 sampai memecahkan masalah yang melibatkan uang.

Komponen silabus saling berhubungan, antara standar kompetensi (SK), kompetensi dasar (KD), dan indikator saling berhubungan dalam mencapai kompetensi. Dari semua itu, ada hubungan yang konsisten antara semua aspek, seperti bahasan tentang sifat-sifat operasi hitungan bilangan dalam pemecahan masalah. Cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar dan sistem penilaian cukup untuk menunjang pencapaian KD, namun alokasi waktu 8 jam pelajaran dirasa kurang memadai karena terlalu singkat. Semua aspek dirasa aktual dan kontekstual, karena operasi penilaian dan pembagian sejatinya dari dulu sama, namun tahap-tahap dalam silabus ini sudah aktual dan kontekstual. Silabus ini sudah fleksibel, keseluruhan komponen silabus dapat menyesuaikan antara peserta didik dan pendidik, namun komponen silabus belum mencakup keseluruhan ranah kompetensi, hanya terdapat afektif.

  1. Pengembangan RPP

           RPP sudah disusun dengan rumusan yang cukup jelas sehingga sudah menunjang tercapainya tujuan pembelajaran serta kelengkapan cakupan rumusan RPP juga sudah baik, namun kesesuaian dengan tujuan pembelajaran dalam RPP belum sesuai, karena unsur C dan D dalam ABCD tidak ada. Misalnya, siswa dapat melakukan penjumlahan dan perkalian dengan nol, disini unsur C (melalui pembelajaran) dan D (dengan benar) tidak ada.

Materi ajar dalam RPP sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai dan sudah sesuai dengan pengembangan karakter peserta didik. Alokasi waktu yang tertera sudah baik untuk mencapai pembelajaran yang efektif. Pada RPP, sumber belajar sudah berkaitan dengan materi pembelajaran dan sudah sesuai dengan cara karakteristik peserta didik. Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang dicapai. Teknik penilaian dalam RPP sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai, prosedur penilaian dan instrumen penilaian yang di buat sudah cukup jelas.

Dalam penyusunan RPP terdapat skenario atau kegiatan pembelajaran yang terdiri dari empat aspek. Aspek pertama yaitu kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran. Pada RPP telah menggunakan strategi dan metode pembelajaran yang sudah disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Aspek kedua yaitu kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran. Strategi dan metode pembelajaran telah disusun sesuai dengan materi pembelajaran. Aspek ketiga yaitu kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik. Guru menggunakan strategi dan metode pembelajaran yang sudah sesuai dengan karakter siswa sehingga siswa dapat mengikuti proses pembelajaran secara aktif dengan menyesuaikan materi pembelajaran yang akan disampaikan. Kegiatan pembelajaran dapat berlangsung secara runtut karena langkah-langkah pembelajaran yang ada di RPP disusun secara lengkap dan disesuaikan alokasi waktu yang tersedia. Hal ini terkait dengan aspek yang keempat yaitu kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu.

Dalam penilaian hasil belajar terdapat tiga aspek yang dilihat yaitu pertama, kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran. Teknik penilaian yang dicantumkan pada RPP disusun sesuai tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Kedua yaitukejelasan prosedur penilaian. Pada penyusunan RPP telah dicantumkan penilaian dengan prosedur yang cukup jelas. Selain itu, teknik penilaian pada RPP telah menggunakan instrument penilaian yang sudah cukup lengkap sehingga jelas ketika guru akan melakukan penilaian. Hal ini berkaitan dengan aspek yang ketiga yaitu kelengkapan instrumen.

  1. Pengembangan Bahan Ajar

           Ketersediaan bahan ajar sudah bagus, dari beberapa aspek yang diidentifikasi seperti sumber belajar yang dgunakan adalah BSE Ayo Belajar Matematika Untuk SD dan MI kelas IV. Bahan ajar yang tersedia berupa cetak BSE. Cakupan bahan ajar mengacu pada SK dan KD, serta relevan dengan tujuan pembelajaran dan sesuai dengan taraf perkembangan anak. Maka dari itu, bahan ajar sangat bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa, karena bahan ajar merupakan pokok dari materi ajar yang ingin disampaikan kepada siswa.

Bahan ajar yang digunakan harus menarik, karena dapat melatih logika siswa, bahan ajar yang digunakan menarik karena menggunakan BSE yang dilengkapi gambar dan warna dan merangsang siswa untuk menjawab soal-soal yang ada didalamnya. Bahan ajar juga disusun secara sistematis, tahapan-tahapan jelas dan berjenjang. Dari semua itu, Guru dituntun menyediakan bahan ajar yang menarik dan sesuai dengan tujuan pembelajaran. Guru melakukan pengembangan bahan ajar dengan mengembangkan dari beberapa BSE, tahapan pengembangan bahan ajar meliputi penulisan dan pendayagunaan, kemudian prinsip pengembangan yang digunakan relevan, ajeg dan konsisten (tidak berubah-ubah).

  1. Pengembangan Penilaian

           Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran pada pengembangan penilaian di lihat dari keberhasilan belajar. Keberhasilan belajar di lihat dari Kriteria Ketuntasan Minimum (KKM) yang dicapai yaitu 75 dan penentuannya disesuaikan dengan tingkatan kesukaran KD yang diambil. Pada penilaian harus ada program pelaksanaan pembelajaran pengayaan setelah adanya ulangan harian, UTS, dan UAS, ini ditujukan supaya siswa yang belum mengerti tentang materi yang baru saja diajarkan, bisa mengulang pembelajaran. Kemudian pada pengembangan penilaian juga diadakannya remedial. Remidial dilakukan setelah ulangan harian, UTS, dan UAS apabila ada siswa yang belum memenuhi KKM. Penilaian yang dilakukan oleh guru lebih kearah proses dan dilanjutkan dengan produk, tetapi yang utama adalah proses karena usaha siswa sangat dihargai.

Penilaian pada aspek kognitif yaitu tes tertulis dan nontes sedangkan bentuknya berupa portofolio, tugas, dan PR. Pada aspek psikomotorik peserta didik dinilai pada keterampilan saat mengerjakan tugas terlihat pada rekapitulasi nilai terdapat nilai karya/hasil karya. Pada penilaian aspek afektif yaitu berupa sikap siswa selama mengikuti proses pembelajaran dengan cara pengamatan. Reward yang diberikan kepada siswa berupa ucapan selamat, tepuk tangan dan hadiah kecil. Punishment diberikan berupa teguran dan penugasan. Instrumen yang digunakan sebagai dasar penilaian dilakukan secara bertahap sesuai perkembangan. Ulangan harian dilakukan setelah tercapainya satu KD. Kuis dilakukan setiap sebelum pembelajaran. Penugasan biasanya dilakukan secara berkelompok berupa proyek, dan tertulis apabila individu. Pada setiap akhir pertemuan diberikan PR guna siswa mengingat kembali pembelajaran yang sudah diberikan. Evaluasi yang dilaksanakan dengan lembar soal dan bentuk ringkasan pembelajaranan.

  1. Mata Pelajaran Bahasa Indonesia
  2. Pengembangan Silabus

           Silabus yang digunakan guru sebagai acuan dalam mengajar mata pelajaran Bahasa Indonesia kelas IV memiliki komponen-komponen yang dapat dipertanggungjawabkan. Penyusunan komponen-komponen yang ada pada silabus, telah memperhatikan beberapa aspek diantaranya aspek ilmiah, relevan, sistematis, konsisten, memadai, aktual dan kontekstual, fleksibel, dan menyeluruh. Penyajian materi dalam silabus sudah disusun secara keilmuan dan relevan karena cakupan materi yang disampaikan sesuai dengan taraf berpikir peserta didik, sesuai dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual, sosial, emosional dan spiritual peserta didik. Komponen-komponen yang tercantum dalam silabus saling berhubungan secara fungsional sehingga mendukung tercapainya kompetensi yang harus dicapai oleh peserta didik. Komponen yang disusun dalam silabus sudah sistematis, komponen yang satu dan yang lainnya saling berhubungan secara fungsional dalam mencapai kompetensi. Antara kompetensi dasar, indikator, materi pokok atau pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian mempunyai hubungan yang konsisten sehingga membentuk satu kesatuan yang utuh. Komponen silabus secara keseluruhan sudah fleksibel dan menyeluruh karena disesuaikan dengan dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat serta mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, psikomotor).

Komponen-komponen silabus mulai dari Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar saling berhubungan dan saling mendukung untuk mencapai kompetensi. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar yang dicantumkan dalam silabus sudah dibuat sesuai dengan Standar Isi. Indikator dalam silabus disusun dan dikembangkan secara memadai dan sesuai dengan kompetensi dasar yang digunakan. Pembahasan materi yang ada di silabus dikembangkan dengan baik oleh guru. Pada silabus telah dicantumkan penilaian yang sudah disesuaikan dengan materi pembelajaran. Antara kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu yang disediakan sudah dicantumkan dalam silabus dan sesuai dengan materi yang akan disampaikan. Pada silabus telah dicantumkan sumber belajar tetapi tidak dicantumkan identitas buku secara lengkap. Dalam mengembangkan silabus, pengembangannya dilakukan secara berkelanjutan seperti dalam pembuatan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP).  baik dengan materi-materi Bahasa Indonesia di kelas berikutnya ataupun dengan perkembangan IPTEK, serta tuntutan masyarakat.

 

  1. Pengembangan RPP

           Dalam RPP mata pelajaran Bahasa Indonesia kelas IV, perumusan tujuan pembelajaran dilihat dari tiga aspek yaitu kejelasan rumusan, kelengkapan cakupan rumusan, dan kesesuaian dengan kompetensi dasar. Pada aspek kejelasan rumusan, RPP disusun dengan rumusan yang cukup jelas dan lengkap sehingga sudah menunjang tercapainya tujuan pembelajaran. Cakupan rumusannya pun sudah lengkap. Pada aspek kesesuaian dengan kompetensi dasar, tujuan pembelajaran belum sesuai pada Kompetensi Dasar karena masing-masing tujuan harus ada aspek ABCD yaitu Audience, Behavior, Condition, dan Degree. Dalam RPP mata pelajaran Bahasa Indonesia kelas IV, tujuan pembelajarannya belum lengkap karena keempat unsur yang seharusnya terdapat pada tujuan pembelajaran belum lengkap. Tujuan pembelajaran masih disusun secara sederhana sehingga perlu diperbaiki penyusunannya dengan memperhatikan empat unsur yaitu Audience, Behavior, Condition, dan Degree.

Dalam pemilihan dan pengorganisasian materi ajar ada empat aspek yang diperhatikan yaitu kesesuaian dengan tujuan pembelajaran, kesesuaian dengan karakter peserta didik, keruntutan dan sistematika materi, dan kesesuaian materi dengan alokasi waktu. Pada aspek kesesuaian dengan tujuan pembelajaran, dalam RPP telah dibuat dengan materi ajar yang sudah disesuaikan dengan tujuan pembelajaran. Materi ajar yang ditulis dalam RPP sudah disesuaikan dengan karakter peserta didik. Guru telah menyusun materi pembelajaran secara runtut dan materinya sistematis, dari materi yang mudah dipahami sampai materi yang sulit dipahami. Materi pembelajaran yang disusun oleh guru telah disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia sehingga materi dapat diajarkan kepada peserta didik dengan tepat. Jadi keempat aspek yang terdapat dalam pemilihan dan pengorganisasian materi ajar sudah sesuai semua.

Dalam pemilihan sumber belajar atau media pembelajaran terdapat tiga aspek yang diperhatikan. Aspek pertama yaitu kesesuaian sumber belajar atau media pembelajaran dengan tujuan pembelajaran. Pada aspek tersebut, sumber belajar atau media pemebelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran. Aspek kedua yaitu kesesuaian sumber belajar atau media pembelajaran dengan materi pembelajaran. Antara sumber belajar atau media pembelajaran dengan materi pembelajaran sudah sesuai. Aspek ketiga yaitu kesesuaian sumber belajar atau media pembelajaran dengan karakteristikpeserta didik.  Sumber belajar yang digunakan dipilih sesuai dengan karakter peserta didik sehingga peserta didik dapat mudah memahami materi dengan pemilihan sumber belajar yang tepat.

Dalam penyusunan RPP terdapat scenario atau kegiatan pembelajaran yang terdiri dari empat aspek. Aspek pertama yaitu kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan tujuan pembelajaran. Pada RPP telah menggunakan strategi dan metode pembelajaran yang sudah disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Aspek kedua yaitu kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan materi pembelajaran. Strategi dan metode pembelajaran telah disusun sesuai dengan materi pembelajaran. Aspek ketiga yaitu kesesuaian strategi dan metode pembelajaran dengan karakteristik peserta didik. Guru menggunakan strategi dan metode pembelajaran yang sudah sesuai dengan karakter siswa sehingga siswa dapat mengikuti proses pembelajaran secara aktif dengan menyesuaikan materi pembelajaran yang akan disampaikan. Kegiatan pembelajaran dapat berlangsung secara runtut karena langkah-langkah pembelajaran yang ada di RPP disusun secara lengkap dan disesuaikan alokasi waktu yang tersedia. Hal ini terkait dengan aspek yang keempat yaitu kelengkapan langkah-langkah dalam setiap tahapan pembelajaran dan kesesuaian dengan alokasi waktu.

Dalam penilaian hasil belajar terdapat tiga aspek yang dilihat yaitu pertama, kesesuaian teknik penilaian dengan tujuan pembelajaran. Teknik penilaian yang dicantumkan pada RPP disusun sesuai tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Kedua yaitukejelasan prosedur penilaian. Pada penyusunan RPP telah dicantumkan penilaian dengan prosedur yang cukup jelas. Selain itu, teknik penilaian pada RPP telah menggunakan instrument penilaian yang sudah cukup lengkap sehingga jelas ketika guru akan melakukan penilaian. Hal ini berkaitan dengan aspek yang ketiga yaitu kelengkapan instrumen.

  1. Bahan Ajar

           Dalam pembelajaran mata pelajaran Bahasa Indonesia ini, guru menggunakan benda, lingkungan, orang, bahan ajar, buku, dan peristiwa untuk menentukan sumber belajar. Penyampaian bahan ajar tersebut dilakukan guna menunjang materi yang akan disampaikan. Bahan ajar yang tersedia adalah cetak seperti buku paket yang sudah disediakan dari sekolah. Cakupan pada bahan ajar sudah cukup lengkap yaitu mencakup butir-butir yang akan disampaikan dalam bahan ajar dan sudah sesuai dengan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar. Bahan ajar yang digunakan sudah relevan dengan tujuan pembelajaran dan sudah sesuai untuk siswa kelas IV dengan taraf perkembangan sesuai kemampuan yang dimiliki siswa kelas IV. Penggunaan bahan ajar dapat bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan siswa karena bahan ajar telah memberikan tambahan ilmu bagi siswa. Guru menggunakan bahan ajar yang isinya terdapat gambar berwarna dan bervariasi. Pemilihan bahan ajar tersebut sangat bermanfaat yaitu dapat menarik perhatian siswa. Dengan pemilihan bahan ajar yang menarik tersebut maka diharapkan siswa tidak jenuh ketika harus membaca buku. Dalam bahan ajar juga terdapat latihan-latihan soal sehingga dapat merangsang siswa dalam hal evaluasi.

Bahan ajar yang digunakan sudah disusun secara sistematis, bertahap dan berjenjang dengan melihat materi yang disampaikan dalam buku. Guru menyampaikan materi kepada siswa dengan pemilihan bahan ajar yang tepat karena bahan ajar tersebut sudah lengkap dengan adanya petunjuk kerja dalam latihan dan adanya evaluasi. Tentunya dalam pemilihan bahan ajar tersebut, guru telah mengembangkan bahan ajar dengan cara mengambil bahan ajar dari berbagai sumber. Tahapan pengembangan bahan ajar yang telah dilakukan pleh guru yaitu analisis kebutuhan, penyusunan peta kebutuhan, penulisan, pengadaan, pendistribusian, dan pendayagunaan.  Semua tahapan tersebut telah dilakukan secara benar sehingga bahan ajar yang digunakan dapat diterima dengan baik oleh siswa. Ketika guru melakukan tahapan-tahapan pengembangan bahan ajar, guru telah menerapkan prinsip pengembangan bahan ajar.

  1. Pengembangan Penilaian

           Evaluasi pembelajaran yang diterapkan pada mata pelajaran Bahasa Indonesia menggunakan teknik-teknik penilaian yang dapat mengukur tingkat keberhasilan pencapaian belajar siswa. Kriteria keberhasilan belajar mengajar yang digunakan adalah harus sama atau lebih dari KKM. Cara menentukan KKM  tersebut berdasarkan tingkat kesukaran Kompetensi Dasar. Pelaksanaan evaluasi pembelajaran dilaksanakan pembelajaran pengayaan setelah ulangan harian, nilai harus lebih dari KKM. Dengan adanya ketentuan KKM maka siswa dituntut nilainya harus lebih tinggi dari KKM. Apabila setelah diadakan ulangan harian masih banyak peserta didik yang nilainya rendah maka akan dilaksanakan pembelajaran remedial. Remedial dilakukan agar siswa dapat menempuh nilai sesuai dengan KKM yang sudah ditentukan. Dalam proses penilaian, guru menilai berdasarkan seluruh aspek yaitu aspek kognitif, psikomotor, dan afektif.  Penilaian aspek kognitif meliputi tes tertulis atau non test. Bentuk penilaian aspek kognitif dapat berupa portofolio, hasil karya, pengamatan dan tugas atau PR.  Pada penilaian aspek psikomotor dapat berupa keterampilan siswa mengerjakan tugas dan rekapitulasi penilaian berupa hasil karya. Dan pada penilaian aspek afektif mengacu pada sikap siswa selama mengikuti proses pembelajaran dan dalam rekapitulasi penilaian berupa pengamatan.

Pada evaluasi pembelajaran terdapat reward dan punishment. Reward diberikan kepada siswa yang berprestasi berupa tepuk tangan, hadiah atau sanjungan sedangkan punishment diberikan kepada siswa yang melanggar peraturan berupa teguran. Bentuk reward berupa tepuk tangan, hadiah atau sanjungan dan punishment berupa teguran atau peringatan oleh guru arau orang lain. Bentuk-bentuk evaluasi pembelajaran berupa ulangan harian, kuis, penugasan, PR, dan bentuk evaluasi pembelajaran lain. Ulangan harian dilaksanakan pada akhir pelaksanaan pembelajaran atau pembahasan materi pembelajaran biasanya dalam bentuk ujian tertulis. Kuis dilaksanakan setelah akhir pembelajaran biasanya berupa tes tertulis atau tanya jawab. Penugasan dilaksanakan setiap pelaksanaan pembelajaran selesai, biasanya dengan tes tertulis. Pekerjaan rumah dilaksanakan atau diberikan pada akhir pertemuan, dikerjakan di rumah. Dan bentuk evaluasi pembelajaran dapat berupa meringkas materi (kesimpulan pelajaran).

  1. Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam
  2. Pengembangan Silabus

           Komponen-komponen silabus yang di gunakan guru sebagai acuan dalam mengajar pada mata pelajaran  IPA  kelas IV telah disusun secara runtut, sistematis, serta dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan, penynusunan memperhatikan aspek-aspek keilmuan karena disusun oleh pihak-pihak yang berkompeten dalam bidangnya. Pemilihan materi yang disajikan dalam silabus tepat sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang harus dikuasai siswa. Materi yang disajikan memperhatikan tingkat kemampuan siswa atau intake yang di miliki siswa. Dengan adanya perhatian terhadap intake yang dimiliki siswa maka timbul keruntutan, silabus  tersusun dengan sisematis dan konsisten serta memadai dan dapat memfasilitasi untuk perkembangan kemampuan siswa dalam mencapai kompetensi.

Sumber belajar yang digunakan belum mengikuti perkembangan ilmu, teknologi dan seni mutakhir, karena keterbatasan sarana dan prasarana. Sehingga belum menimbulkan suasana pembelajaran sudah cukup dinamis dan interaktif, selain itu dapat mengakibatkan kurangnnya interaksi selama kegiatan belajar mengajar berlangsung antara guru dan siswa.  Komponen dalam silabus dapat dikatakan fleksibel, karena dapat menyesuaikan keragaman peserta didik yang sangat bervariasi. Komponen silabus telah  mencakup seluruh ranah kompetensi peserta didik yang mencakup ranah kognitif, ranah afektif dan ranah psikomotor.

  1. Pengembangan RPP

           Dalam mata pelajaran IPA rumusan yang dituliskan sudah lengkap dan sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai karena penyusunannya sudah sesuai dengan tahap pengembangannya. Cakupan rumusan tujuan sudah mencakup ranah kognitif melalui proses dan produk, ranah afektih melalui karakter dan interaksi social, dan ranah psikomotorik melalui sikap dan tingkah laku selama kegiatan belajara mengajar. Kesesuaian sumber belajar/media pembelajaran telah sesuai dengan tujuan pembelajaran, materi pembelajaran dan juga karakteristik peserta didik. Sehingga sumber belajar/media pembelajaran dapat lebih membantu guru dalam menyampaikan materi dan siswa akan lebih mudah memahami materi.

Pendidik dalam hal memilih metode sudah menyesuaikan dengan tujuan pembelajaran, karakteristik siswa dan alokasi waktu yang sudah ditetapkan. Pengorganisasian terhadap materi ajar telah disusun dengan runtut dan sistematis dengan memperhatikan kemampuan intake siswa. Pemilihan metode yang digunakan guru sudah sangat menunjang ketercapaian kompetensi dasar. Penilaian hasil belajar menggunakan teknik penilaian yang disesuaikan dengan tujuan pembelajaran. Prosedur penilaian yang digunakan, dijelaskan secara terperinci dan jelas pembagiannya. Dalam menilai guru memperhatikan semua ranah kompetensi, yaitu: kognitif, psikomotorik, dan keaktifan siswa selama mengikuti pembelajaran di kelas.

  1. Pengembangan Bahan Ajar

           Sumber belajar yang digunakan adalah buku yang berjudul Ilmu Pengetahua Alam untuk SD dan MI Kelas VI. Dalam mata pelajaran IPA guru lebih banyak menggunakan media-media untuk melakukan percobaan, sehingga siswa dapat aktif dan dapat langsung melihat bentuk konkrit dari  materi yang diajarkan guru. Bahan ajar yang digunakan guru sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran dan sudah disesuaikan dengan karakter peserta didik, situasi kelas dan kondisi kelas. Cakupan bahan ajar yang diterapkan berupa kompetensi yang akan dicapai, materi, latihan, dan evaluasi.

Guru menggunakan bahan ajar yang sangat relevan dan beragam, sehingga sangat baik, menarik dan merangsang perhatian dan aktivitas siswa dalam mengikuti kegiatan belajar mengajar. Bahan ajar yang digunakan guru disesuaikan dengan tingkat kebutuhan siswa agar dapat meminimalisasi pengeluaran serta memperkecil kerusakan-kerusakan pada media-media pembelajaran.

  1. Pengembangan Penilaian

           Evaluasi pembelajaran yang diterapkan pada mata pelajaran IPA menggunakan teknik-teknik penilaian yang dapat mengukur tingkat keberhasilan pencapaian belajar siswa. Guru menilai semua ranah aspek, meliputi aspek kognitif dengan tes tertulis, psikomotor dilakukan dengan mengamati perilaku peserta didik, penilaian aspek afektif dilakukan pada proses pembelajaran. Untuk penilaian ini juga dititik beratkan pada proses perolehan nilai dari siswa, namun juga tetap tidak mengesampingkan hasil pencapain siswa. Orientasi penilaian guru lebih dipusatkan pada proses dan produk. Selama proses pembelajaran guru  melakukan pemberian reward berupa tepuk tangan hadiah dan sanjungan kepada siswa yang berprestasi, sedangkan punishment tidak diberikan kepada siswa yang melanggar berupa teguran.

Pemberian reward dapat menjadi motivasi untuk siswa agar lebih terdorong untuk aktif dan mengikuti kegiatan pembelajaran lebih baik lagi. Ulangan harian selalu diberikan oleh guru pada tiap akhir pelaksanaan pembelajaran pada tiap satu kompetensi dasar. Penugasan banyak dilakukan oleh guru karena dinilai cukup efektif untuk mengetahui tingkat kemampian siswa. Guru selalu memberikan pekerjaan rumah pada setiap akhir pembelajaran.

  1. Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial
  2. Pengembangan Silabus

           Dalam silabus IPS ini keseluruhan materi yang menjadi muatan dalam silabus benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara ke ilmuan, jadi prinsip ilmiah terpenuhi dalam silabus ini. Silabus ini disusun secara runtut, sistematis, serta dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan karena disusun/dibuat oleh pihak-pihak yang berkompeten. Materi yang disajikan dalam silabus runtut serta kedalaman dan cakupan materi telah terpenuhi sesuai dengan tingkat perkembangan peserta didik. Dengan cakupan indikator, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar dan sistem penilaian yang ada cukup memadai pencapaian kompetensi dasar yang ingin dikuasai. Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasikan keragaman peserta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi disekolah sehingga prinsip fleksibel sudah terpenuhi dan juga komponen silabus telah mencakup keseluruhan ranah kognitif dan psikomotor.

Komponen dalam silabus seperti standar kompetensi sudah sesuai dengan komponen yang ada dalam silabus. Kompetensi dasar yang ada dalam silabus ini sesuai dengan kompetensi dasar serta pengalaman belajar dalam silabus sudah sesuai dengan kompetensi dasar. Kegiatan pembelajaran sudah sesuai dengan kompetensi dasar dan sudah berurutan serta sesuai dengan materi. Indikator sudah meliputi 3 aspek kognitif, afektif, dan psikomotor serta sudah menggunakan kata kerja oprasional. Penilaian sudah sesuai dengan kegiatan pembelajaran. Dalam silabus ini tercantum alokasi waktu, sehingga dapat dianalisis cukup tidaknya waktu yang ada untuk melakukan pembelajaran.

  1. Pengembangan RPP

           Tujuan pembelajaran yang dirumuskan di dalam Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) sudah jelas sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar. Kelengkapan cakupan rumusan belum lengkap karena tidak ada ruusan Degree. Dalam rumusan tujuan seharusnya mencakup rumusan ABCD. Selain itu, juga sudah sesuai dengan kompetensi dasar yang telah ditetapkan dan sudah saling berhubungan. Jadi sudah sesuai dengan kompetensi dasar yang ada.

Materi ajar yang dituliskan dan sumber belajar/media yang digunakan pada mata pelajaran ini sudah disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai. Materi ajar juga sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran karena materi ajar sudah tercantum dalam RPP. Sebagian besar juga sudah sesuai dengan karakter yang dimiliki oleh setiap peserta didik yaitu kelas IV. Pemilihan dan pengorganisasian materi ajar sudah runtut dan sistematis, dimulai dari materi yang mudah ke yang sukar. Alokasi waktu yang ditentukan sudah sesuai dengan banyaknya materi yang akan dipelajari dalam pembelajaran.

Sumber belajar/media pembelajaran sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran. Media yang digunakan Globe, media ini mendukung tujuan pembelajaran dan dapat dipertanggungjawabkan. Sumber belajar/media pembelajaran sesuai dengan materi pembelajaran. Media yang digunakan menunjang atau memperkuat materi yang di sampaikan kepada siswa. Sumber belajar sudah sesuai dengan karakteristik peserta didik, sehingga menarik siswa untuk mengikuti pembelajaran.

Aplikasi dari strategi dan metode pembelajaran yang digunakan sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Strategi pembelajaran sudah sesuai dengan materi pembelajaran. Strategi ini sudah dicantumkan dalam RPP. Strategi dan metode pembelajaran sudah sesuai dengan karakter peserta didik yaitu kelas IV. Langkah-langkah pembelajaran sudah lengkap dan sesuai dengan alokasi waktu. Dalam langkah-langkah ini terdapat kegiatan awal, inti, dan akhir. Kegiatan ini disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia.

Penilaian hasil belajar sudah menggunakan teknik penilaian yang sesuai dengan tujuan pembelalajaran. Prosedur penilaian sudah jelas. Prosedur penilaian ini sudah sesuai dengan teknik dan bentuk penilaianya.  Instrumen yang ada kurang lengkap. Instrumen ini hanya terdapat soal sedangkan tidak dicantumkan kunci jawaban dan kisi-kisi soal.

  1. Pengembangan Bahan Ajar

Ketersediaan bahan ajar bersumber dari buku pegangan siswa dan berupa media cetak. Semua cakupan bahan ajar sudah ada di dalamnya berupa kompetensi yang akan dicapai, materi, latihan dan evaluasi. Cakupan bahan ajar tersebut sudah lengkap. Bahan ajar yang digunakan sudah relevan dengan tujuan pembelajaran dan sesuai dengan taraf perkembangan anak. Bahan ajar tersebut juga sangat bermanfaat bagi pengembangan pengetahuan anak SD. Bahan ajar yang digunakan guru sudah cukup sistematis dan bertahap sehingga dapat menarik perhatian  serta merangsang keaktifan siswa. Selain itu juga memberikan manfaat bagi siswa dan dapat meningkatkan pengetahuan siswa. Bahan ajar yang disampaikan pada siswa sudah lengkap karena menggunakan media yang tepat dan manarik.

Dalam mengembangkan bahan ajar, guru belum mengembangkan bahan ajar. Jadi guru hanya menggunakan buku yang ada. Tahapan pengembangan bahan ajar belum dilakukan karena guru masih menggunakan buku yang tersedia. Guru belum menerapkan prinsip-prinsip yang ada dalam pengembangan bahan ajar. Tahapan pengembangan bahan ajar belum dilakukan oleh guru. Guru hanya berpedoman buku yang telah disediakan, misal buku BSE.

  1. Pengembangan Penilaian

Pada pengembangan penilaian evaluasi kriteria keberhasilan belajar mengajar menggunakan suatu kriteria yang akan menghasilkan berhasil tidaknya peserta didik dalam mengikuti pembelajaran. Dalam pengambilan penilaian proses pengayaan dilaksanakan apabila memang dibutuhkan dan masih ada waktu, sedangkan remedial dilaksanakan bila masih ada siswa yang mendapatkan nilai kurang dari batas nilai yang telah ditentukani. Guru melakukan penilaian dengan berorientasi pada proses pembelajaran yang dilakukan peserta didik. Penilaian aspek kognitif meliputi kemampuan menjawab pertanyaan secara tertulis maupun lisan. Penilaian aspek psikomotorik dilakukan saat proses pembelajaran berlangsung meliputi ketrampilan siswa dalam mengerjakan tugas. Penilaian aspek afektif dilakukan saat siswa aktif dalam pembelajaran berlangsung mengacu pada sikap siswa. Pada mata pelajaran ini, dilakukan pemberian reward  kepada siswa yang berprestasi berupa pujian dan nilai, serta pemberian punishment kepada siswa yang melakukan pelanggaran berupa pemberian nasihat. Instrument yang digunakan untuk melakukan penilaian sudah cukup lengkap berupa kisi-kisi, soal, analisis soal, dan analisis hasil.

Terdapat bentuk-bentuk evaluasi pembelajaran seperti ulangan harian yang dilaksanakan pada akhir pelaksanaan pembelajaran/ 1 KD biasanya dalam bentuk tertulis. Kuis yang diberikan kepada siswa biasanya berupa tanya jawab. Pada bentuk evaluasi kuis ini dilakukan pada saat pelajaran berlangsung. Penugasan dilaksanakan pada setiap pembelajaran berlangsung baik secara individu maupun kelompok. Ada juga Pekerjaan Rumah (PR) yang diberikan guru setiap hari setelah pelajaran selesai. Bentuk penilaian lain pada mata pelajaran ini yaitu portofolio siswa, prakarya siswa.

 

  1. Administrasi Sekolah
  2. Administrasi Kesiswaan

Administrasi kesiswaan pada proses penerimaan siswa dilaksanakan sesuai dengan tanggal yang sudah ditentukan oleh pihak sekolah. Calon siswa mendaftar dibantu dengan orang tua dengan mengisi formulir pendaftaran yang sudah disediakan dari sekolah. Syarat pendaftaran meliputi fotokopi Akta Kelahiran dan Kartu Keluarga. Penerimaan siswa dilihat berdasarkan umurnya. Untuk syarat masuk Sekolah Dasar, siswa harus berumur 7 tahun. Batas maksimal penerimaan siswa adalah 28 siswa per kelas. Apabila terdapat pendaftar dalam jumlah lebih dari 28 yang memang harus diterima maka siswa tersebut dapat diterima, tetapi maksimal hanya 30 siswa, itupun juga karena siswa tersebut bertempat tinggal di lingkungan sekitar SD. Pada saat pengumuman, siswa yang dinyatakan diterima di SD tersebut maka siswa harus melakukan daftar ulang. Daftar ulang dilakukan guna untuk mengkonfirmasi kepastian bahwa siswa tersebut telah diterima di SD tersebut. Setelah melakukan daftar ulang maka siswa tersebut diberi nomor induk. Setelah mendapatkan nomor induk maka siswa sudah siap untuk belajar di SD. Pihak sekolah telah memberikan layanan kepada siswa baik di dalam maupun di luar jam belajarnya di kelas.

Pembinaan siswa berupa bimbingan belajar, bimbingan karier, bimbingan konseling, bimbingan sosial, dan ekstrakurikuler. Pada bimbingan belajar, guru mengadakan les tambahan untuk para siswa guna menambah ilmu pengetahuan siswa sesuai dengan materi yang diajarkan. Les tambahan untuk para siswa dilaksanakan setelah jam belajar selesai yaitu setelah siswa pulang sekolah. Guru memberikan bimbingan karier kepada para siswa berupa pengarahan ketika akan mengikuti suatu perlombaan dan pelatihan dokter kecil. Pengarahan latihan lomba akan sangat bermanfaat bagi siswa karena selain siswa dapat menyiapkan mental secara maksimal, siswa juga akan mendapatkan motivasi dari guru sehingga siswa dapat mengikuti perlombaan dengan baik. Pelatihan dokter kecil berguna untuk melatih siswa dalam hidup bersih dan sehat. Untuk siswa yang mengalami permasalahan maka akan diberikan bimbingan konseling oleh guru. Bimbingan tersebut berfungsi agar siswa dapat menyelesaikan permasalahan yang sedang dialami siswa dan dapat memberikan motivasi positif untuk siswa. Sedangkan untuk siswa yang tidak dapat bersosialisasi dengan lingkungan baik lingkungan sekolah maupun lingkungan sekitar rumah maka siswa akan diberikan bimbingan sosial. Bimbingan sosial diberikan kepada siswa agar siswa berani bersosialisasi dengan orang-orang sekitar, terutama bersosialisasi dengan temannya di sekolah. Sekolah juga telah mengadakan kegiatan ekstrakurikuler, diantaranya adalah seni tari, TIK, Pramuka, TBTQ, dan Bahasa Inggris untuk kelas 1 sampai 3. Kegiatan ekstrakurikuler diberikan kepada siswa agar siswa memiliki keterampilan di bidang non akademik.

 

  1. Administrasi Sarana dan Prasarana

Dalam merencanakan kebutuhan sarana dan prasarana pendidikan disusun atau dianalisis terlebih dahulu keperluan sekolah yang dibutuhkan. Setelah dianalisis kemudian diadakan rapat sekolah untuk membahas kebutuhan sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh pihak sekolah. Ketika sudah diadakan rapat, maka sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh sekolah dicantumkan ke dalam Rencana Anggaran Kebutuhan Sekolah (RAKS). Kemudian dibuat laporan kebutuhan sarana dan prasarana 1 tahun sekali untuk diberikan ke Dikdas. Untuk pengadaan sarana dan prasarana tersebut berasal dari dana BOS,  hibah guru, dana PHBI (bantuan), pendaurulangan, dana DAK (uang dan barang) serta dana rehab. Sarana dan prasaran yang dimiliki sekolah, diurus oleh serorang guru yang bernama Pak Sadino. Beliau bertugas mengurus semua sarana dan prasarana yang disimpan oleh pihak sekolah. Sarana dan prasarana harus diurus sebaik mungkin agar tidak cepat rusak dan penggunaannya dapat berlangsung dengan baik. Penyelenggaraan dan pengaturan persediaan sarana dan prasarana disimpan di tempat penyimpanan yaitu di kelas, perpustakaan, ruang Kepala Sekolah, ruang TIK, UKS, ruang seni tari, gudang arsip, dan gudang barang. Apabila sarana dan prasarana tidak disimpan di tempat penyimpanan khusus maka dipastikan sarana dan prasarana tersebut akan tidak terawat dan cenderung hilang maupun rusak.

Sarana dan prasarana milik sekolah perlu diinventarisasi dengan beberapa tahapan. Pertama, sarana dan prasarana didaftar dan dicatat di buku penerimaan barang. Kemudian sarana dan prasarana yang sudah menjadi milik sekolah disimpan di tempat penyimpanan yang sudah ditentukan. Lalu sarana dan prasarana yang sudah menjadi milik sekolah diberi nomor inventaris.  Pemberian nomor inventaris bertujuan agar sarana dan prasarana milik sekolah jelas kepemilikannya dan memudahkan pengurus atau guru dalam mendata sarana dan prasarana yang menjadi milik sekolah. Pemeliharaan sarana dan prasarana untuk penjagaan atau pencegahan dari kerusakan, sarana dan prasarana disimpan di ruang tertutup dan bisa dikunci. Sarana dan prasarana disimpan di ruang tertutup bertujuan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, seperti hilang dan rusak atau sudah tidak lengkap lagi. Misalnya alat peraga yang akan digunakan di kelas harus dicatat terlebih dahulu agar jelas penggunaannya. Setelah digunakan, peminjam harus bertanggung jawab untuk mengembalikannya di tempat semula. Sarana dan prasarana yang dianggap rusak maka tidak ditiadakan, sarana dan prasarana yang rusak akan didaurulang atau direparasi, jadi sarana dan prasarana masih disimpan dengan baik. Pada pelaksanaan administrasi sarana dan prasarana, sarana dan prasarana diamati dan dihitung jumlahnya terlebih dahulu baik dalam kondisi masih bagus maupun rusak. Setelah diamati dan diperiksa maka dibuat laporan administrasi sarana dan prasarana pendidikan di sekolah. Laporan tersebut dibuat pertahun pada akhir tahun.

  1. Administrasi Personal

Jumlah guru kelas SD 2 Kadipiro ada 6 dan merupakan semua guru kelas merupakan lulusan jurusan PGSD. Selain itu, juga terdapat guru mata pelajaran yaitu 1 guru Bahasa Inggris, 1 guru Seni Tari, 1 guru Agama baik agama, dan 1 guru Olahraga. Masing-masing guru mata pelajaran tersebut merupakan lulusan yang sesuai dengan mata pelajaran yang diajarkan kepada siswa. Misalnya guru Bahasa Inggris, beliau merupakan lulusan dari Pendidikan Bahasa Inggris. Pada kegiatan ekstrakurikuler juga terdapat guru untuk mengajarkan Pramuka yaitu sejumlah 2 guru dan untuk mengajar TBTQ sebanyak 2 guru. Di SD 2 Kaidpiro terdapat tenaga kependidikan nonedukatif yaitu 1 pustakawan, 1 TU, dan 2 penjaga sekolah. Untuk pustakawan merupakan lulusan yang berasal dari jurusan yang sesuai dengan pekerjaannya sebagai pustakawan di sekolah. Sedangkan untuk tenaga TU dan penjaga sekolah minimal memiliki ijazah SMA atau SMK.

  1. Administrasi Keuangan

Pada administrasi keuangan dilakukan perencanaan kebutuhan terlebih dahulu. Perencanaan kebutuhan merupakan kebutuhan apa saja yang akan dibutuhkan oleh sekolah selama satu tahun ke depan. Setelah diadakan perencanaan kebutuhan, kemudian melakukan pencatatan data mengenai perencanaan kebutuhan apa saja yang dibutuhkan untuk waktu satu tahun ke depan. Selesai dicatat kemudian diadakan rapat mengenai hal keuangan sesuai yang dibutuhkan pihak sekolah. Jika sudah dirapakan dengan para guru dan Kepala Sekolah maka data-data tersebut masuk ke dalam RAKS. Laporan administrasi keuangan dibuat per triwulan atau dibuat 3 bulan sekali selama 1 tahun. Pelaksanaan administrasi keuangan disesuaikan dengan anggaran yang tertulis per triwulan kemudian laporan-laporan per triwulan dalam setahun tersebut dibuat laporan dalam akhir tahun.

  1. Administrasi Kurikulum

Kurikulum disusun oleh sekolah menggunakan KTSP, dengan pendekatan tematik untuk kelas rendah dan pendekatan mapel untuk kelas tinggi. Ketersediaan kurikulum dijadikan sebagai pedoman kegiatan belajar mengajar. Prosesnya yaitu draft, workshop, revisi, finalisasi dengan guru, Kepala Sekolah, wali murid, Dewan Sekolah, Kepala UPT, pengawas SD, dan Dikdas. Setelah melewati beberapa proses tersebut, kemudian Sekolah menyediakan perangkat pembelajaran. Perangkat pembelajaran disusun setiap tahun yaitu setiap ajaran baru. Perangkat pembelajaran dipersiapkan secara fleksibel jangka waktunya. Dengan dibuatnya kurikulum dan perangkat pembelajaran, setiap guru kelas harus memiliki buku administrasi ± sebanyak 24 buku administrasi.  

  1. Administrasi Humas

Selama pendidikan di SD berlangsung terdapat partisipasi dari masyarakat untuk pendidikan di SD. Ada partisipasi dari Dewan Sekolah dan masyarakat sekitar. Dewan Sekolah selalu ikut berpartisipasi dalam pendidikan di SD. Setiap ada kegiatan yang diadakan di SD, Dewan Sekolah selalu hadir ke SD sebagai bentuk partisipasinya dalam pendidikan di SD. Kegiatan yang biasa diadakan di SD adalah rapat mengenai kurikulum, buka puasa bersama, rapat, dan lain-lain. Partisipasi dari Dewan Sekolah sendiri akan sangat bermanfaat baik bagi pihak sekolah maupun bagi Dewan Sekolah sendiri. Partisipasi yang selanjutnya adalah partisipasi dari masyarakat. Partisipasi dari masyarakat sangat bermanfaat bagi pihak sekolah. Masyarakat berpartisipasi kepada pihak sekolah untuk memberikan saran demi kemajuan pendidikan. Selain itu, masyarakat juga berpartisipasi dalam memberikan  dukungan dana. Dukungan dana dari masyarakat tersebut akan digunakan sebaik-baiknya demi kemajuan pendidikan.

 

  1. Evaluasi Hasil Belajar
  2. Dari soal nomor 1 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah B
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.643, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 64% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.26-0.75.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.402 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.143 atau kurang lebih 14% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban C sebesar 0.107 atau kurang lebih 10% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.107 atau kurang lebih sekitar 10% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.402. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 2 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah A
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.500, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 50% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.26-0.75.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.371 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban B sebesar 0.107 atau kurang lebih 10% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban C sebesar 0.179 atau kurang lebih 17% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.214 atau kurang lebih sekitar 21% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.371. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 3 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah B
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.250. hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 25% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar karena berada dalam indeks sukar yaitu antara 0.00-0.25.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.376 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.214 atau kurang lebih 21% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban C sebesar 0.250 atau kurang lebih 25% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.286 atau kurang lebih sekitar 28% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.376. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 4 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah C
  • Dari soal. Tersebut terdapat check the key C was specified, D works better yang artinya program yang ada menawarkan pilihan jawaban D untuk menjadi jawaban daripada kunci jawaban C.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.036. hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 3% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar karena berada dalam indeks sukar yaitu antara 0.00-0.25.
  • Daya beda soal tersebut adalah -0.111 yang termasuk dalam kategori soal yang tidak baik atau kurang karena indeks tidak mencapai 0.20.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.500 atau kurang lebih 50% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban B sebesar 0.286 atau kurang lebih 28% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.179 atau kurang lebih sekitar 17% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah -0.111. Berarti soal tersebut termasuk dalam kategori jelek tidak perlu dipertahankan atau dihapus karena berada dibawah 0.19.
  1. Dari soal nomor 5 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah D.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.250. hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 25% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar karena berada dalam indeks sukar yaitu antara 0.00-0.25.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.435 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.286 atau kurang lebih 28% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban B sebesar 0.286 atau kurang lebih 28% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban C yaitu sebesar 0.179 atau kurang lebih sekitar 17% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.435. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 6 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah D.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.321, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 32% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.26-0.75.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.288 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.286 atau kurang lebih 28% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban B sebesar 0.250 atau kurang lebih 25% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban C yaitu sebesar 0.143 atau kurang lebih sekitar 14% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.288. Berarti soal tersebut masih memerlukan catatan atau perbaikan , karena point biserialnya berada diantara 0.20-0.29.
  1. Dari soal nomor 7 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah A.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.393, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 39% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.26-0.75.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.322 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban B sebesar 0.250 atau kurang lebih 25% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban C sebesar 0.143 atau kurang lebih 14% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.214 atau kurang lebih sekitar 21% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.322. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 8 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah C.
  • Dari soal. Tersebut terdapat check the key C was specified, A works better yang artinya program yang ada menawarkan pilihan jawaban A untuk menjadi jawaban daripada kunci jawaban C.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.214. hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 21% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar karena berada dalam indeks sukar yaitu antara 0.00-0.25.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.167 yang termasuk dalam kategori soal yang tidak baik atau kurang karena indeks tidak mencapai 0.20.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.464 atau kurang lebih 46% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban B sebesar 0.250 atau kurang lebih 25% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.071 atau kurang lebih sekitar 7% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.167. Berarti soal tersebut termasuk dalam kategori jelek tidak perlu dipertahankan atau dihapus karena berada dibawah 0.19.
  1. Dari soal nomor 9 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah B.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.321, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 32% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.26-0.75.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.206 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.107 atau kurang lebih 10% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban C sebesar 0.357 atau kurang lebih 35% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.214 atau kurang lebih sekitar 21% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.206. Berarti soal tersebut masih memerlukan catatan atau perbaikan , karena point biserialnya berada diantara 0.20-0.29.
  1. Dari soal nomor 10 diperoleh hasil sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah C.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.500, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 50% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.26-0.75.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.396 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.321 atau kurang lebih 32% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban B sebesar 0.107 atau kurang lebih 10% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.071 atau kurang lebih sekitar 7% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.396. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30
  1. Dari soal nomor 11 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah A.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.214. hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 21% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar karena berada dalam indeks sukar yaitu antara 0.00-0.25.
  • Daya beda dari soal tersebut adalah 0.478 yang termasuk kedalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Distractor atau pengecoh dari soal ini yaitu sebagian besar siswa 0.393 atau kurang lebih sebesar 39% siswa memilih jawaban B, hampir semua alternatif jawaban dipilih oleh siswa. Alternative jawaban benar yang dipilih siswa di kelas adalah 0.214 atau sebesar kurang lebih 21%. Hal ini membuktikan bahwa soal tersebut memiliki distractor (pengecoh) yang efektif.
  • Untuk kualitas soal tersebut dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.478. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 12 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah A.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.679, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 67% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.26-0.75.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.478 yang termasuk dalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban B sebesar 0.179 atau kurang lebih 17% dan siswa yang memilih jawaban C sebesar 0.107 atau kurang lebih 10% sedangkan siswa yang memilih jawaban D ada 0.036 atau kurang lebih 4%. Semua alternatif jawaban telah dipilih oleh siswa, namun pada pengecoh jawaban D kurang lebih hanya 4% siswa yang memilih. Hal ini membuktikan bahwa pengecoh pada butir soal nomor 12 ini kurang efektif, karena telah dijelaskan bahwa butir yang baik, minimum memiliki 5% distribusi jawaban pada pengecoh.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.478. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 13 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah D.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.357, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 35% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.398 yang termasuk dalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks yang dikategorikan sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Distractor atau pengecoh dari soal ini yaitu sebagian besar siswa 0.321 atau kurang lebih sebesar 32% siswa memilih jawaban B, lalu sebesar 0.179 atau kurang lebih 17% siswa memilih jawaban A sedangkan untuk jawaban C sebesar 0.143 atau kurang lebih 14% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.398. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 14 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah D.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.500, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 50 % siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.575 yang termasuk dalam kategori soal yang baik karena lebih dari 0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban C sebesar 0.250 atau kurang lebih 25% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban B sebesar 0.179 atau kurang lebih 17% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban A yaitu sebesar 0.071 atau kurang lebih sekitar 7% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.575. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 15 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah C.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.143, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 14% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.569 yang termasuk dalam kategori soal yang baik karena lebih dari 0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban A sebesar 0.536 atau kurang lebih 53% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban D sebesar 0.214 atau kurang lebih 21% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban B yaitu sebesar 0.107 atau kurang lebih sekitar 10% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.569. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 16 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah A.
  • Dari soal. Tersebut terdapat check the key A was specified, C works better yang artinya program yang ada menawarkan pilihan jawaban C untuk menjadi jawaban daripada kunci jawaban A.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.107, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 10% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar.
  • Daya beda soal tersebut adalah -0.075 yang termasuk dalam kategori soal yang tidak baik atau kurang karena indeks tidak mencapai 0.20.
  • Distraktor atau pengecoh pada soal ini tidak efektif karena ada salah satu alternatif jawaban yang sama sekali tidak dipilih siswa yaitu pada pilihan jawaban B sebesar 0.000 atau 0%.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah -0.075. Berarti soal tersebut termasuk dalam kategori jelek tidak perlu dipertahankan atau dihapus karena berada dibawah 0.19.
  1. Dari soal nomor 17 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah B.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.286, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 28% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.428 yang termasuk dalam kategori soal yang sedang karena indeks berada dalam kategori sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban D sebesar 0.357 atau kurang lebih 35% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban C sebesar 0.179 atau kurang lebih 17% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban A yaitu sebesar 0.179 atau kurang lebih sekitar 17% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.286. Berarti soal tersebut masih memerlukan catatan atau perbaikan , karena point biserialnya berada diantara 0.20-0.29.
  1. Dari soal nomor 18 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah D.
  • Dari soal. Tersebut terdapat check the key D was specified, B works better yang artinya program yang ada menawarkan pilihan jawaban B untuk menjadi jawaban daripada kunci jawaban D.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.036, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 1% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar.
  • Daya beda soal tersebut adalah -0.111 yang termasuk dalam kategori soal yang tidak baik atau kurang karena indeks berada dalam kategori kurang yaitu tidak mencapai 0.20.
  • Siswa yang memilih jawaban C sebesar 0.429 atau kurang lebih 42% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban B sebesar 0.321 atau kurang lebih 32% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban A yaitu sebesar 0.214 atau kurang lebih sekitar 21% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah -0.111. Berarti soal tersebut masuk dalam kategori jelek tidak perlu dipertahankan atau dihapus karena butir soal tidak mencapai 0.19.
  1. Dari soal nomor 19 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah C.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.607, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 60% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sedang.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.306 yang termasuk dalam kategori soal yang sedang karena berada dalam indeks sedang yaitu antara 0.20-0.50.
  • Siswa yang memilih jawaban B sebesar 0.179 atau kurang lebih 17% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban A sebesar 0.107 atau kurang lebih 10% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban D yaitu sebesar 0.107 atau kurang lebih sekitar 10% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.306. Berarti soal tersebut perlu dipertahankan karena masuk ke dalam butir soal yang baik, yaitu lebih dari 0.30.
  1. Dari soal nomor 20 diperoleh hasil analisis sebagai berikut
  • Kunci jawaban adalah B.
  • Dari soal. Tersebut terdapat check the key B was specified, C works better yang artinya program yang ada menawarkan pilihan jawaban C untuk menjadi jawaban daripada kunci jawaban B.
  • Tingkat kesukaran dari soal ini adalah 0.250, hasil ini menunjukan bahwa sebanyak kurang lebih 25% siswa dapat menjawab dengan benar soal yang tersedia. Sehingga soal tersebut masuk dalam kategori sukar.
  • Daya beda soal tersebut adalah 0.081 yang termasuk dalam kategori soal yang tidak baik atau kurang karena indeks berada berada dalam kategori kurang yaitu dibawah 0.20.
  • Siswa yang memilih jawaban D sebesar 0.250 atau kurang lebih 25% siswa yang memilih, kemudian yang memilih jawaban C sebesar 0.321 atau kurang lebih 32% siswa yang memilih dan siswa yang memilih jawaban A yaitu sebesar 0.179 atau kurang lebih sekitar 17% siswa yang memilih. Hampir semua distraktor dipilih oleh siswa, hal ini menunjukan bahwa pengecoh/distraktor pada soal tersebut efektif.
  • Kualitas soal tersebut bisa dilihat dari point biserial atau daya beda yang ada. Dari analisis yang ada, terlihat bahwa point biserialnya adalah 0.081. Berarti soal tersebut masuk dalam kategori jelek tidak perlu dipertahankan atau dihapus karena butir soal tidak mencapai 0.19.

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

 

  1. Kesimpulan

SD 2 Kadipiro sudah mengembangkan silabus, RPP, bahan ajar, dan penilaian dengan baik. Silabus yang dikembangkan sudah mencakup semua aspek baik keilmiahannya, relevan, sistematis, konsisten memadai, aktual dan kontekstual, fleksibel, menyeluruh serta komponen-komponen silabus sudah memadai, tetapi pengembangan indikator dalam silabus masih secara umum belum dipilah dalam ranah kompetensi, sumber belajar yang digunakan masih belum dikembangkan sebagian besar masih terpaku pada buku paket saja. Dalam pengembangan RPP sudah baik tetapi ada juga yang belum dicantumkan dalam RPP seperti tujuan pembelajaran, kisi-kisi soal, instrumen penilaian juga belum tercantum dalam RPP. Di dalam pengembangan RPP tujuan pembelajaran masih secara umum belum menggunakan rumus ABCD (Audience, Behaviour, Condition, Degree) dan RPP sudah disesuaikan dengan karakteristik peserta didik baik materi ajar, media, pemilihan sumber belajar, kegiatan pembelajaran maupun penilaian yang dilakukan dalam pembelajaran. Pengembangan bahan ajar belum dikembangkan masih terpaku pada buku paket saja guru belum menggunakan bahan ajar yang lain. Pengembangan penilaian keseluruhan sudah baik dalam penilaian. Penilaian sudah menyeluruh mengenai evaluasi pembelajaran yang dilakukan pada saat pembelajaran.

  1. Saran

Untuk mengoptimalkan keberhasilan observasi pada masa yang akan datang dan untuk meningkatkan kemajuan lembaga Universitas PGRI Yogyakarta dan pihak sekolah maka kami mengajukan saran-saran berikut. Ada beberapa hal yang disarankan oleh observer yaitu sebagai berikut.

  1. Saran untuk Sekolah

Untuk lembaga sekolah diharapkan untuk lebih meningkatkan kualitas pendidikan dan meningkatkan kinerja guru secara berkelanjutan agar menjadi yang lebih baik.

  1. Saran untuk Guru

Guru hendaknya menyusun perencanaan pembelajaran dengan matang. Baik dalam pengembangan silabus, RPP, bahan ajar, maupun pengembangan penilaiannya agar proses belajar mengajar berlangsung baik.

  1. Saran untuk Lembaga

Untuk lembaga Universitas PGRI Yogyakarta diharapkan lebih meningkatkan kegiatan observasi dari tahun ketahun, untuk mencetak calon guru sekolah dasar yang mampu melaksanakan tugas sebagai pengajar dan sekaligus pendidik.

  1. Saran untuk Mahasiswa

Untuk mahasiswa PGSD UPY diharapkan untuk lebih meningkatkan semangat belajar dan lebih meningkatkan kemampuan untuk menyusun dan mengembangkan suatu perangkat pelaksanaan pembelajaran.

LAMPIRAN 1

LEMBAR PENGESAHAN


LAMPIRAN 2

ITEMAN DATA

020 O N 08

BABCDDACBCAADDCABDCB

44444444444444444444

YYYYYYYYYYYYYYYYYYYY

INSAN   BABDDBAACCAABDCCBACA

RONI    BACAACCCDCCAADACCCCA

DEVI    AABADDAACBBABBADBACB

ENRICO  AABABDDADBBBBDACDACC

AFAN    BABABDDABDAADDDDDBCC

YENI    BACACBDABCAADDDDDBCC

PUPUT   BDDAAAADCABADDAACCDD

ANGGIT  BDCBCADDBAAABCADDCCD

ALIF    BDAAAACCBCBAAAADDCBC

FAJAR   DDDABAABBDAABDBDBBBC

CYNTIA  BBADDDACBCAADDCDBBAC

RISKI   BCBBCBBBCABABCADACCB

RENO    BADAACABCADCDBDDABBB

NUR     BADBABCABCCAADBDAACB

CAHYO   BCDDBDAADCDADDCDBCAC

HASAN   CDBADACACCCADCCDBCCD

FLO     BAAAABDABCCBBBBAABCB

FINKA   BABBCAAACCDACDADBACB

TITIS   BADADDBCACDCDDADDBCD

IMEL    ABCBACDBAABBCCADBABD

TITA    CBDBBDBABCDACCADCCAD

NUGRO   BCCDADBCCABAAAADDCDB

LANA    DAABBDBADCBADBADDBCA

YOGA    CACABABBABDDADDAADCD

DWI     BDDBDCABCABCBBADCCCC

GADIS   ACAADBACDABADDDCDCDA

BAYU    BAACCBAACADBCCDDDCCC

ADI     DCCDBABBDCBBBCADCBBA

LAMPIRAN 3

ITEMAN HASIL

MicroCAT ™ Testing System

Copyright (c) 1982, 1984, 1986, 1988 by Assessment Systems Corporation

Item and Test Analysis Program — ITEMAN ™ Version 3.00

Item analysis for data from file obs.txt                           Page  1

Item Statistics             Alternative Statistics

———————–   ———————————–

Seq.  Scale   Prop.           Point            Prop.            Point

No.   -Item  Correct  Biser.  Biser.   Alt.  Endorsing  Biser.  Biser. Key

—-  —–  ——-  ——  ——   —– ———  ——  —— —

1   0-1     0.643    0.516   0.402     A     0.143    -0.307  -0.198

B     0.643     0.516   0.402  *

C     0.107    -0.195  -0.117

D     0.107    -0.472  -0.282

Other   0.000    -9.000  -9.000

2   0-2     0.500    0.464   0.371     A     0.500     0.464   0.371  *

B     0.107    -0.126  -0.075

C     0.179    -0.344  -0.235

D     0.214    -0.247  -0.176

Other   0.000    -9.000  -9.000

3   0-3     0.250    0.513   0.376     A     0.214     0.103   0.073

B     0.250     0.513   0.376  *

C     0.250    -0.533  -0.391

D     0.286    -0.070  -0.053

Other   0.000    -9.000  -9.000

4   0-4     0.036   -0.261  -0.111     A     0.500     0.144   0.115

B     0.286    -0.371  -0.279

CHECK THE KEY                 C     0.036    -0.261  -0.111  *

C was specified, D works better       D     0.179     0.341   0.232  ?

Other   0.000    -9.000  -9.000

5   0-5     0.250    0.593   0.435     A     0.286    -0.333  -0.251

B     0.286    -0.258  -0.194

C     0.179     0.047   0.032

D     0.250     0.593   0.435  *

Other   0.000    -9.000  -9.000

6   0-6     0.321    0.376   0.288     A     0.286    -0.258  -0.194

B     0.250     0.231   0.170

C     0.143    -0.534  -0.344

D     0.321     0.376   0.288  *

Other   0.000    -9.000  -9.000

7   0-7     0.393    0.410   0.322     A     0.393     0.410   0.322  *

B     0.250    -0.452  -0.332

C     0.143     0.089   0.057

D     0.214    -0.116  -0.082

Other   0.000    -9.000  -9.000

MicroCAT ™ Testing System

Copyright (c) 1982, 1984, 1986, 1988 by Assessment Systems Corporation

Item and Test Analysis Program — ITEMAN ™ Version 3.00

Item analysis for data from file obs.txt                           Page  2

Item Statistics             Alternative Statistics

———————–   ———————————–

Seq.  Scale   Prop.           Point            Prop.            Point

No.   -Item  Correct  Biser.  Biser.   Alt.  Endorsing  Biser.  Biser. Key

—-  —–  ——-  ——  ——   —– ———  ——  —— —

8   0-8     0.214    0.235   0.167     A     0.464     0.518   0.413  ?

B     0.250    -0.774  -0.568

CHECK THE KEY                 C     0.214     0.235   0.167  *

C was specified, A works better       D     0.071    -0.208  -0.110

Other   0.000    -9.000  -9.000

9   0-9     0.321    0.269   0.206     A     0.107    -0.334  -0.199

B     0.321     0.269   0.206  *

C     0.357     0.100   0.078

D     0.214    -0.247  -0.176

Other   0.000    -9.000  -9.000

10   0-10    0.500    0.497   0.396     A     0.321    -0.623  -0.478

B     0.107    -0.057  -0.034

C     0.500     0.497   0.396  *

D     0.071     0.261   0.138

Other   0.000    -9.000  -9.000

11   0-11    0.214    0.673   0.478     A     0.214     0.673   0.478  *

B     0.393    -0.654  -0.515

C     0.143     0.202   0.130

D     0.250     0.030   0.022

Other   0.000    -9.000  -9.000

12   0-12    0.679    0.623   0.478     A     0.679     0.623   0.478  *

B     0.179    -0.687  -0.468

C     0.107    -0.126  -0.075

D     0.036    -0.261  -0.111

Other   0.000    -9.000  -9.000

13   0-13    0.357    0.511   0.398     A     0.179    -0.149  -0.101

B     0.321    -0.195  -0.150

C     0.143    -0.364  -0.235

D     0.357     0.511   0.398  *

Other   0.000    -9.000  -9.000

14   0-14    0.500    0.721   0.575     A     0.071    -0.301  -0.159

B     0.179    -0.100  -0.068

C     0.250    -0.694  -0.509

D     0.500     0.721   0.575  *

Other   0.000    -9.000  -9.000

MicroCAT ™ Testing System

Copyright (c) 1982, 1984, 1986, 1988 by Assessment Systems Corporation

Item and Test Analysis Program — ITEMAN ™ Version 3.00

Item analysis for data from file obs.txt                           Page  3

Item Statistics             Alternative Statistics

———————–   ———————————–

Seq.  Scale   Prop.           Point            Prop.            Point

No.   -Item  Correct  Biser.  Biser.   Alt.  Endorsing  Biser.  Biser. Key

—-  —–  ——-  ——  ——   —– ———  ——  —— —

15   0-15    0.143    0.882   0.569     A     0.536    -0.550  -0.438

B     0.107     0.082   0.049

C     0.143     0.882   0.569  *

D     0.214     0.016   0.011

Other   0.000    -9.000  -9.000

16   0-16    0.107   -0.126  -0.075     A     0.107    -0.126  -0.075  *

B     0.000    -9.000  -9.000

CHECK THE KEY                 C     0.143     0.202   0.130  ?

A was specified, C works better       D     0.750    -0.070  -0.052

Other   0.000    -9.000  -9.000

17   0-17    0.286    0.569   0.428     A     0.179    -0.149  -0.101

B     0.286     0.569   0.428  *

C     0.179    -0.540  -0.368

D     0.357    -0.037  -0.029

Other   0.000    -9.000  -9.000

18   0-18    0.036   -0.261  -0.111     A     0.214     0.235   0.167

B     0.321     0.233   0.179  ?

CHECK THE KEY                 C     0.429    -0.335  -0.266

D was specified, B works better       D     0.036    -0.261  -0.111  *

Other   0.000    -9.000  -9.000

19   0-19    0.607    0.388   0.306     A     0.107     0.428   0.255

B     0.179    -0.736  -0.502

C     0.607     0.388   0.306  *

D     0.107    -0.195  -0.117

Other   0.000    -9.000  -9.000

20   0-20    0.250    0.111   0.081     A     0.179    -0.051  -0.035

B     0.250     0.111   0.081  *

CHECK THE KEY                 C     0.321     0.233   0.179  ?

B was specified, C works better       D     0.250    -0.332  -0.243

Other   0.000    -9.000  -9.000

MicroCAT ™ Testing System

Copyright (c) 1982, 1984, 1986, 1988 by Assessment Systems Corporation

Item and Test Analysis Program — ITEMAN ™ Version 3.00

Item analysis for data from file obs.txt                           Page  4

There were 28 examinees in the data file.

Scale Statistics

—————-

Scale:           0

——-

N of Items          20

N of Examinees      28

Mean             6.607

Variance         7.810

Std. Dev.        2.795

Skew             0.220

Kurtosis        -0.047

Minimum          1.000

Maximum         13.000

Median           6.000

Alpha            0.550

SEM              1.875

Mean P           0.330

Mean Item-Tot.   0.299

Mean Biserial    0.385

LAMPIRAN 4

ITEMAN SKOR

8   1   Scores for examinees from file obs.txt

INSAN         12.00

RONI            7.00

DEVI            9.00

ENRICO     5.00

AFAN           10.00

YENI            9.00

PUPUT         6.00

ANGGIT     5.00

ALIF             5.00

FAJAR         6.00

CYNTIA      13.00

RISKI           5.00

RENO           5.00

NUR             8.00

CAHYO      9.00

HASAN      8.00

FLO              7.00

FINKA         10.00

TITIS           9.00

IMEL           1.00

TITA            4.00

NUGRO      5.00

LANA           6.00

YOGA          5.00

DWI              4.00

GADIS         6.00

BAYU          5.00

ADI               1.00

LAMPIRAN

FOTO KEGIATAN

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s